Black vs White Part 2 [Your black angel]

Author : Rahma Julynda
Cast : Park Jung soo
Yesung
Kyuhyun
Eunhyuk
Siwon
Kangin
Donghae
Heechul
Hangeng
Onew (Shinee)
Hyun – Soogi – Seungwoon (OC)

Kami menghabiskan sore kami diruang siaran berdua, dan tanpa sadar aku tertidur disampingnya, mungkin karna kelelahan menangis aku jadi tertidur. Aku merasakan Jung so membenarkan posisiku, sehingga menjadikan aku bersandar padanya. Aku sungguh sangat menikmati waktuku bersamanya diruang siaran ini. Sampai akhirnya dia membangunkanku , “Bangun, ini sudah malam” ucapnya sambil membelai lembut kepalaku, aku masih setengah sadar mendengar ucapannya, aku sungguh merasa lelah. “ Sudah malam, ayo kita pulang “ ucapnya lagi sambil memandangiku. “ Aah iya “ sautku. Saat sedang membereskan tugas-tugasnya yang berserakkan diruang siaran aku memandanginya. “ Seunbae, apa besok kau akan berubah lagi padaku? “ ucapku padanya, namun dia hanya diam saja, “Seunbae .. kau dengar aku tidak “ Ucapku menarik tangannya, “ Apa?” sautnya , “ Kau hanya pura-pura saja yaa, yang tadi itu hanya main-main saja “ucapku menahan tangis dan membalikkan badan, “ Ada apa siih?” ucapnya lagi sambil menarik tanganku, “ Sudahlah, aku mau pulang “ ucapku sambil berlalu darinya. “ Kau mau aku bilang apa? “ ucapnya menghentikanku. “Gak mau dengar apa-apa “ kataku yang sudah menangis. “ Sudah ku bilang jangan menangis lagi “ menyeka airmataku. Aku menyeka air mataku sendri dan mencoba melanjutkan langkahku untuk pulang, tapi Jung So masih menahanku. “ Besok aku tidak akan berubah padamu, masih akan seperti ini “ ucapnya memegang tanganku, “ Itu kan yang tadi kau tanyakan “ ucapnya lagi, aku hanya diam sambil menahan air mata. “ Jangan menangis lagi yaa Hyun B ku “ Ucapnya manis sambil memelukku.

Jung so mengantarkanku pulang ke rumah. Selama diperjalanan aku hanya memandanginya yang serius memperhatikan jalan. Aku merasa tidak ada perbedaan sekarang ini dengan waktu itu dia mengantarkanku selagi kita berdua belum ada hubungan apa-apa. “ Sudah Sampai, besok aku jemput ya “ ucapnya padaku saat sudah sampai didepan rumah, “ Iya” Ucapku pelan, “ Selamat tidur” ucapnya yang kemudian menyalakan kembali mobilnya dan berlalu dari hadapanku.
Aku melangkahkan kakiku masuk kerumah, “ Malam sekali pulangnya? “ Tanya Heechul Oppa padaku, “ Iya, maaf pulang malam “ Ucapku pada Heechul Oppa dan berjalan menuju kamarku, rasanya lelah sekali hari ini. Aku bahagia karna hari ini aku dan Jung So sudah menjadi sepasang Kekasih, namun entah mengapa aku takut sekali kalau besok itu dia akan berubah padaku, berubah menjadi Jung so yang dingin dan ketus padaku lagi seperti biasanya, tidak menjadi Jung so yang manis seperti hari ini saat diruang siaran tadi.
Aku memandangi Handphone ku berharap Jung So akan memberikanku ucapan selamat tidur atau yang lainnya, namun aku tersadar kalau kami tidak memiliki nomer handphone satu sama lain, aaah bodoh sekali aku, tadi kenapa tidak memberikan nomerku padanya, atau meminta nomernya, sungguh bodoh.

***

“ Kita berangkat “ ucapnya sambil tersenyum padaku, saat menjemputku. Hari ini, hari pertamaku dijemput Jung so untuk berangkat kekampus bersama. “ Seunbae, aku minta Handphonemu “ ucapku padanya yang serius memandangi jalanan, “ Untuk apa?” ucapnya yang masih memperhatikan jalan, “Sudah berikan saja “ Ucapku memaksanya,dan dia mengeluarkan handphone dari kantong kemejanya yang berwarna hitam. “ Kau sedang apa?” katanya sambil melirik kearahku, “ Aku sedang memasukkan nomerku ke handphone mu dan sebaliknya “ ucapku sambil sibuk memasukkan nomer. “ Aku sudah punya nomermu kok” katanya lagi, loh kalau sudah punya kenapa tidak menghubungiku semalam, pikirku. “ Aah masa sih, ditulis apa namaku disini? “ ucapku bingung, “ Hyun “ ucapnya lagi padaku, aku melihat daftar phonebooknya, dan benar ada namaku.

“ Sampai nanti diruang siaran” ucapnya padaku dan kami berpisah diparkiran kampus, dengan cepat dia meninggalkanku sendiri diparkiran menuju ruang kelasnya. “ Hyun “ panggil Donghae,” Kau diantar Heechul Hyung ya “ kata Donghae lagi, kami berjalan menuju kelas bersama, “Aah tidak kok “ sautku, “ Terus sama siapa barusan?” kata Donghae lagi “Aku bareng Jung So Seunbae “ ucapku sambil membuka bukuku dan membacanya sekilas, “ Aah kok bisa? Ketemu dijalan? “ ucap Donghae mengintrogasiku, aku menceritakan semua kejadian kemarin pada Donghae, menceritakan soal hubunganku dengan Jung So. “ Huahh, aku tidak menyangka Jung so Seunbae ternyata menyukaimu “ tanggappan Donghae atas ceritaku barusan, “ Iya begitulah “ sautku pelan sambil tetap membaca sekilas buku dihadapanku.

“ Itu siapa? “ tanyaku pada Kangin saat diruang siaran, “ Aah itu Yeon, dia anggota baru club, dia itu anak jurusan bisnis tingkat 2 sama sepertimu “ Ucap Kangin padaku, aku hanya menganggukkan kepalaku. Aku memandangi Jung So yang sedang sibuk bersama Yeon dan tidak menyadari kehadiranku sampai Seungwon menyebutkan namaku, “ Aah kau sudah datang “ Ucap Jung So yang sudah menyadari kedatanganku. “ Baru saja “ Ucapku sambil tersenyum dan mendekatinya, “ Seunbae sedang apa? Sibuk sekali “ Ucapku manis dan memberikan cemilan padanya, karna dia sangat suka ngemil. “ Ini aku sedang sibuk buat menyiapkan acara yang akan dibuat 2 bulan lagi “ ucapnya sambil menunjukkan kertas yang dipegangnya, “ Terus ini gimana Seunbae?” Tanya Yeon pada Jung so, Jung so dengan detail menjelaskan pada Yeon dan kembali tidak menghiraukan aku.

Kami menjalani siaran seperti biasanya berdua, hari ini belum ada yang menyadari soal hubungan kami, baru Donghae saja,itu pun karna aku yang menceritakannya tadi . Selesai siaran aku ingin mengajak Jung so untuk makan siang bersama, namun sebelum sempat mulutku mengucapkan ajakkan padanya “ Aku duluan ya, harus ada yang ku urus “ Ucapnya membatalkan niatku untuk mengajaknya makan siang bersama, dan dengan cepat menghilang dari hadapanku.

“ Kemana Jung So Seunbae? Kok gak makan siang bareng? “ Tanya Donghae padaku saat melihatku duduk sendirian dikantin kampus, “ Dia sedang sibuk mengurusi acara yang akan kampus buat 2 bulan lagi “ ucapku sambil mengunyah makananku. “ Ooh “ kata Donghae lagi sambil menganggukkan kepalanya pelan. Tak lama aku duduk dikantin menyantap makan siangku aku melihat Jung So sedang berjalan menuju kantin bersama Yeon disampingnya, aku sungguh merasa risih melihat hal itu. “ Seunbae “ Panggilku, Jung so berjalan kearahku, “ Udah makan belum?” Ucapku padanya, “ Belum” sautnya sambil duduk disampingku, “ Aku pesenin makanan buat Seunbae ya” ucapku manis padanya, “ Gak usah ini ajjh” katanya sambil memakan, makananku. “ Pelan-pelan nanti tersedak “ ucapku sambil mengelus pundaknya, Yeon hanya memandangiku, tapi menurutku dia memandangiku dengan pandangan yang aneh dan tak lama pergi meninggalkan kami, “ Aku duluan yaa Seunbae “ . “ Walaupun sibuk buat nyiapin event kampus jangan sampe lupa makan ya “ ucapku manis pada kekasihku ini, dia hanya menganggukkan kepala. Kali ini lagi-lagi Jung so ditunjuk menjadi ketua panitia dalam festival yang akan diadakan 2 bulan lagi oleh kampus, padahal kepanitiaannya saja belum dibentuk tapi dia sudah terlihat sibuk.

“ Nanti setelah kuliahmu selesai, keruang siaran ya “ ucapnya sambil tersenyum padaku, aku menganggukan kepalaku sambil tersenyum padanya. Setelah makan dia berjalan menuju kelasnya. Aku pun kembali mengikuti kelasku hari ini, yaa memang hanya tinggal satu mata kuliah saja dan hanya 3 Sks jadi tidak terlalu lama. Setelah pelajaran selesai aku melangkahkan kakiku menuju ruang siaran dengan suasana hati yang senang, tapi tiba-tiba berubah karna aku melihat Yeon ada diruang siaran hanya berdua saja dengan Jung so, “ Aku datang “ ucapku membuat mereka menyadari kehadiranku, “ Kau sudah datang, kuliahnya sudah selesai? “ ucap Jung So masih sibuk dengan tugasnya,” Iya, baru saja. Aku gak ganggu Seunbaekan” Ucapku manis sambil mendekat padanya, Yeon hanya memandangiku. “ Hai Kau Yeon kan, dari jurusan bisnis “ ucapku ramah padanya, tapi dia hanya mengangguk. “ Hyun, minggu depan ada rapat untuk pembukaan kepanitiaan, kau ikut ya “ ucap Jung so padaku, “ Ok “ kata ku sambil tersenyum. “ Oke hari ini sudah selesai, terima kasih udah membatuku “ ucap Jung so pada Yeon, “ Sama-sama Seunbae. Aku pulang dulu ya” katanya sambil tersenyum dan membereskan barang-barangnya yang kemudian meninggalkan kami diruang siaran.

“ Enak yaa, kerja ditemenin cewek cantik “ ucapku sambil melirik kearah Jung So yang sedang bersiap untuk tidur, “ Aah apa? “ sautnya,” Uuh pura-pura deh “ ucapku sambil membenahi kertas-kertas yang berserakan, “ Jangan berpikiran yang tidak-tidak “ ucapnya sambil tiduran, “ Aku tidak berpikiran yang tidak-tidak kok “sautku lagi padanya sambil membuka Laptopku. “ Aku menyuruhmu datang bukan buat sibuk sendiri “ ucapnya sambil menutup laptopku, dan kembali berbaring dibangku. “ Iya maaf Jung Sowhite ku “ ucapku lagi dan mematikan laptop ku kemudian mendekatinya.

Sejak waktu itu kami jadi sering bertemu diruang siaran, dan aku menemaninya tidur diruang siaran. Karna hanya saat sudah menyelesaikan semua kegiatan kami baru bisa bertemu, dan kami memilih ruang siaran untuk tempat kami bertemu. Aku menggangkat kepala Jung So dan menaruhnya di pahaku, dia benar-benar tertidur, lagi-lagi aku melihat wajah letihnya. “ Aku sangat lelah hari ini “ ucapnya dengan mata terpejam, “ Iya aku tau, ya sudah tidur saja “ ucapku sambil membelai kepalanya. “ Jangan pernah berpikir yang tidak-tidak padaku” ucapnya lagi masih dengan keadaan yang sama, “ Maksudnya?”, “ Pokonya jangan pernah “ ucapnya lagi yang sudah merubah posisinya menjadi duduk. “ Ayo kita pulang “ ajakku pada Jung so, tapi dia malah memelukku “ Kalau aku gak mau pulang gimana? “ ucapnya sambil memelukku, “ Kenapa, kok gak mau pulang? Ada apa dirumah sampe gak mau pulang?” tanyaku, “ Gak ada apa-apa, aku Cuma masih mau berdua denganmu “ ucapnya lagi, “ Besokkan ketemu lagi” ucapku, “ Iya aku tau, tapi hanya sebentar seperti ini “ ucapnya padaku, aku merasakan dia sedang bermanja padaku, Jung so masih memelukku, “ Gak usah pulang ya, kita disini saja “ ucapnya lagi, “ Gak aahh, nanti Seunbae melakukan yang tidak-tidak lagi padaku “ Kataku meggodanya, mendengar ucapanku dia menempeleng kepalaku, “ Pikiranmu jelek sekali “ , “ Iya aku takut ajjh “ ucapku tersenyum padanya, “ Bohong kalu aku tidak mau, tapi aku tidak akan melakukan apa-apa padamu sebelum waktunya “ ucapnya sambil mengacak-acak rambutku, “Waktunya kapan Seunbae?” tanyaku lagi padanya. “ Nanti kalau kau sudah menjadi nyonya Park “ ucapnya sambil tersenyum manis dan mengecup keningku. Huahh bahagia sekali aku mendengar ucapannya barusan padaku, seakan dia menjanjikan akan menikahiku. Aku hanya menahan kebahagiaan ku mendengar ucapannya itu. “Aku masih mau berdua denganmu “ katanya lagi dan bersandar padaku, “ Ya sudah sebentar lagi deh pulangnya “ sautku dan membiarkannya bersandar padaku untuk beberapa saat.

***

Saat ini aku sudah sampai dilapangan basket dan bersiap untuk latihan, tapi aku belum melihat Jung so disekitar lapangan basket, “ Eunhyuk Seunbae, kau melihat Jung So Seunbae tidak?” tanyaku pada Eunhyuk , “ Tadi aku melihatnya diruang senat “ ucap Soo gi onnie padaku. “ Ooh “ucapku sambil menganggukkan kepala perlahan. Aku memulai latihanku bersama anggota club yang lainnya, selagi aku berlatih aku melihat Jung so berjalan melewati lapangan bersama beberapa anggota senat kampus, dia terlihat sangat sibuk dengan tumpukkan kertas yang dia pegang, aku hanya memandanginya dari jauh.

“ Hari ini Jung So tidak latihan? “ Ucap Donghae padaku saat kami sedang istirahat, “ Ya sepertinya begitu “ Kataku sambil menenggak minumanku. “ Nanti di festival kampus tim basket akan tampil “ ucap Siwon , “ Ahh tampil “ , “ Iya, pihak kampus minta buat tiap club tampil “ Ucap Siwon lagi. “ Terus kita ngapain “ Ucap Eunhyuk polos, “ Ya mainlah, emangnya mau ngapain lagi “ ucap Kyuhyun membuat yang lain tersenyum, “ Ooh jadi kita main kayak biasa ajjh gitu, aku kira bakalan Freestyle “ ucap Eunhyuk lagi, “ Yaa itu juga boleh, tapi main juga “ Ucap Siwon lagi. “ Wah keren tuh “ Ucapku bersemangat, Jung so pasti akan tampil keren nanti saat kami tampil di festival kampus, pikirku sambil tersenyum. “ Kau kenapa, senyum-senyum sendiri?” Ucap Donghae membuyarkan lamunanku, “ Aah tidak “ sautku sambil tersenyum dan kembali kelapangan basket.

***

“ Hyun .. “ Panggil Kangin padaku, “ Iya ada apa Seunbae “ sautku, “ Jung So pingsan “, “ Aah pingsan, kok bisa “ ucapku cemas, Kangin memeritahukan kejadian Jung so pingsan padaku. Saat sampai aku mendapati Yeon ada disamping Jung so dan memegangi tangannya. Aku duduk disisi sebelah lain Jung so dan Yeon masih saja memengangi tangan Jung so , “ Sudah aku saja yang menjaganya “ Ucapku pada Yeon, tapi dia tidak menghiraukan ucapanku, aku menatapnya kesal, “ Benar tidak apa-apa, aku saja yang menjaganya. Karna dia pacarku “ ucapku lagi sambil menatap dingin pada Yeon, dan dia membalas dengan tatapan yang sama. “ Aah.. “ Jung So sadar , “ Seunbae tidak apa-apa, kenapa bisa pingsan? “ Ucap Yeon pada Jung so, aku hanya memandanginya, Jung so melepaskan genggaman tangan Yeon dan memandangiku. “ Aku tidak apa-apa “ Ucapnya pelan, “ Aku mengkhawatirkanmu Seunbae “ ucap Yeon lagi, “ Terima kasih, aku sudah tidak apa-apa kok, jadi kau boleh pergi “ ucap Jung so yang mulai bangun dari tempat tidur, “ Aku pergi dulu “ ucap Yeon lagi dan pergi dari ruang kesehatan, aku hanya memandang dingin padanya, perhatian sekali dia pada Jung So. “ Kenapa bisa pingsan? “ ucapku seadanya pada Jung so , Jung so hanya diam. Mood ku langsung kacau karna melihat tingkah Yeon pada Jung so tadi , “ Kalau gak perduli gak usah kesini “ ucap Jung so dingin padaku, “ Ya Seunbae memang gak butuh perhatianku, karna Yeon sudah duluan memperhatikanmu “ Ucapku sambil berlalu darinya.

“ Kau kenapa? ” ucap Donghae padaku saat aku sedang berjalan menuju perpustakaan , “ Tidak apa-apa” sautku sambil menahan kekesalanku. “ Oh ya tugas yang kemarin itu .. “, “ Sudah selesai kok. Ini “ Ucapku memotong ucapan Donghae dan memberikan makalah tugas kami. “ Aku mau sendiri Hae “ ucapku sambil duduk dipojok ruang perpustakaan , “ Baiklah “ saut Donghae yang kemudian meninggalkanku. Aku menangis karna ucapan dingin Jung so tadi padaku yang bilang kalau aku tidak memperdulikannya. “ Sudah ku bilang jangan menangis lagi, kenapa masih saja menangis “ ucap Jung so yang sudah ada dihadapanku, aku menyeka air mataku, “ Terlambat, aku sudah melihatnya “ ucapnya sambil duduk disebelahku dan bersandar padaku. “ Jung Sowhite mu sedang sakit Hyun B “ katanya lagi padaku, “ Tadi katanya aku tidak perduli padamu “ Ucapku dengan menahan tangis , “ Oh begitu ya “ ucapnya dingin lagi padaku sambil beranjak dari sampingku, “ Kau jahat Seunbae “ ucapku padanya yang sudah berjalan beberapa langkah dariku, dia berbalik lagi “ Tadi sangking khawatirnya aku sudah lari-larian ke ruang kesehatan waktu tau kau pingsan , tapi kau malah bilang aku gak perduli padamu. Kau sungguh jahat “ ucapku ambil menangis, “ Aku kesal melihat Yeon sudah duluan ada disampingmu dan memegangi tanganmu padahal aku sudah bilang kau itu pacarku, tapi dia malah menatapku dingin. Makanya aku jadi ketus bertanya keadaanmu tadi “, Jung so hanya memelukku tanpa berkata apapun, aku menangis dipelukkannya.

“ Kenapa kau tidak menciumku saja kalau kau kesal, waktu Yeon memegangi tanganku “ ucap Jung so padaku, “ Aah , kenapa harus begitu. Harusnya dia sudah mengerti waktu aku bilang Kau itu pacarku “ ucap ku bingung dengan maksud Jung so. “ Gitu ya “ Ucapnya lagi padaku masih dengan nada yang dingin.” Kau sayang padaku kan Seunbae? “ ucapku pada Jung so, dia hanya memandangiku , “ Iya kan? Kau sayang padaku” ucapku lagi, “ Menurutmu? “ucapnya balik bertanya padaku , “ Kenapa tiba-tiba Tanya itu? Apa kepikiran cowok itu “ , “ Maksudmu? “ ucapku tak mengerti. “ Yesung. Kau ingin bersamanya lagi “ ucapnya tiba-tiba mengungkit Yesung padaku, “ Kenapa bilang begitu, aku tidak ada pikiran seperti itu “ , “ Terus buat apa Tanya aku sayang atau tidak padamu “ ucapnya dingin lagi padaku, “ Karna aku tidak pernah dengar kau bilang sayang padaku “, “ Memangnya harus “ sambil menatapku tajam, “ Enggak “ sautku sambil menundukkan kepala. “ Kau pulang sendiri saja, aku masih mau mengerjakan tugasku “ ucapnya, “ Aku temani ya “, “ Gak usah, pulang saja “ ucapnya lagi dan meninggalkanku. Aah bodoh sekali aku menanyakan, pertanyaan itu padanya. Dia pasti berpikir yang tidak-tidak tentangku.

“ Seunbae ,, maafkan aku “ ucapku menghampirinya yang sedang tertidur ditempat favoritnya diruang siaran. “ Untuk apa? “ ucapnya masih tertidur, “ Atas ucapan bodohku tadi “ sambil menggenggam tangannya. “ Awas kalau kau menangis lagi, aku tidak akan melepaskanmu “ ucapnya padaku, “ Iya aku gak akan menangis lagi. aku minta maaf Seunbae “sambil berusaha menahan air mataku. Dia terbangun dan menatapku tajam, sungguh terasa menusuk. “ Gak akan Tanya itu lagi “, “ Kalau kau masih ingin bersamanya, pergi saja “ ucapnya lagi sambil menatap tajam padaku, aku tau dia membicarakan Yesung. “ Aku tidak ingin bersamanya lagi, kenapa berpikir seperti itu “ , “ Tidak tau “ ucapnya sambil bersandar di bangku dan memegangi kepalanya. “ Kau tidak apa-apa, kepalanya sakit? “ ucapku, tapi dia hanya diam. Aku memeluknya dan sudah tidak mampu lagi menahan airmataku , “ Aku benar-benar tidak akan melepaskanmu “ ucap Jung so, “ Ya sudah jangan lepaskan aku “ kataku lagi dan dia melepaskan pelukkanku, “ Dasar cewek bodoh “ ucapnya sambil memandangiku, “ Iya aku memang bodoh, karna sudah jatuh cinta sama cowok dingin sepertimu “ , dia masih saja memandangiku. Aku hanya menangis dihapannya dan dia masih saja hanya memandangiku “ Aku benar-benar tidak akan pernah melepaskanmu “ ucapnya tiba-tiba padaku dan mengecup bibirku.

Aku masih menangis didepannya, Jung so lagi-lagi hanya memandangiku sampai dia bilang penyebab kenapa dia tidak ingin melihatku menangis lagi. “ Aku gak tahan melihatmu menangis, jadi tolong berhenti “ ucapnya sambil menyeka airmataku dengan tangannya, “ Merasa jadi orang yang paling gak berguna untukmu , karna aku gak bisa berbuat apa-apa untuk menghentikan tangisanmu “ ucapnya lagi, “ Kau tidak perlu berbuat apa-apa “ucapku sambil tersenyum padanya, “ Aku janji gak akan menangis lagi, karna aku gak mau Seunbae berfikir kalau kau itu tidak berguna untukku “kataku sambil membelai wajahnya. “ You’r my Angel without wings “ kataku lagi sambil memeluknya.

***

Aku mendribble bola perlahan ditanganku dan menshootnya ke ring, “ Hei sedang apa sendrian disini “ ucap Donghae padaku dan memberikanku sebotol air, “ Lagi iseng ajjh “ sautku sambil membawa lari bola ditanganku. “ Kau sedang memikirkan apa sii Hyun B? “ Tanya Donghae yang duduk ditengah lapangan, “ Aah tidak ada, memangnya kenapa? “, “ Mukamu terlihat kusut “ ucap Donghae lagi, “ Ahh mungkin karna belum distrika “ sautku sambil tersenyum padanya, dan dia hanya menertawai ucapanku barusan. Bolaku terpental jauh saat aku menshootingnya barusan, dan tiba-tiba Jung so mengambilnya dari luar lapangan dan membawa bolaku ditangannya, dia memasukkan bola kering dengan gaya Slamdunk andalannya. “ Coba pakai tekhnik itu “ ucapnya padaku, “ Ia aku akan belajar “ senyumku padanya, “ Seunbae, katanya difestival nanti tim kita akan tampil ya “ ucap Donghae, “ Aah iya “ ucapnya dan ikut duduk ditengah lapangan bersama Donghae. Aku sibuk latihan sendiri dengan dua orang yang memperhatikanku dari belakang , sesekali Jung so meneriakkiku karna menurutnya Tekhnikku salah.
Tak lama kemudian Eunhyuk datang dan mengambil bola ditanganku yang kemudian melemparkannya pada Jung so, menantangnya bermain, tak lama Siwon dan Kyuhyun juga datang dan meramaikan lapangan, jadilah kami bermain bersama dilapangan.

“ Oppa , aku pulang “ Ucapku sambil memasukki rumah, namun tidak ada yang menyautiku, Jung So mengikuti langkahku masuk kedalam rumah, “ Kemana Oppa mu?” tanyanya padaku. “ Aku juga tidak tau “ ucapku sambil mengambilkan minum dan cemilan untuknya dari dalam kulkas, “ Mungkin belum pulang. Aku mandi dulu ya “ kataku lagi dan masuk kedalam kamarku. Selesai mandi aku kembali keruang tamu menemui Jung sowhite ku disana. “ Oppa mu ambil jurusan apa? “ tanyanya padaku sambil membuka kertas-kertas yang aku tidak tau apa itu. “ Dia ambil jurusan Bahasa Inggris, dia seumuran denganmu loh, dia juga main basket “ kataku sambil mengambil kertas-kertas ditangannya. “ Hei Park Jung so jangan sibuk dengan tugasmu terus “ ucapku lagi dan memasukkan kertas-kertas itu kedalam tasnya. Dia hanya memandangiku yang merapikan kertas-kertas dari tangannya.

“ Aku pulang .. “ , “ Oh Oppa baru pulang “ sautku. “ Iya, tadi aku latihan dulu “ kata Heechul Oppa padaku. “ Oppa ini kenalkan Jung so “ ucapku mengenalkan Jung so pada Heechul Oppa. “ Dia ini Pacarku “sambil berbisik pada Heechul Oppa, dan dia hanya menggangguk, “ Aku mandi dulu ya, teruskan saja ngobrolnya “ Ucapnya yang kemudian masuk kamar..

Kami berdua mangobrol diruang tamu sambil meonton Tv, aku bersandar pada Jung so bermanja padanya, dia merangkulku dan menundukkan kepalanya dibahuku. “ Hei kau tidak tidur kan? “ kataku sambil sedikit menggerakkan bahuku, tapi tidak ada respon darinya, Aah dia benar-benar tidur. Aku memandangi wajah lelah Jung so dan mengecup pipinya pelan. “ Kau sudah lama sampai? “ucap Heechul Oppa, “ Belum lama, kenapa Oppa ? “, “ Ahh tidak, gak bagus ajah Cuma berdua dirumah “ kata Heechul Oppa sambil menuju kedapur, “ Aku tidak akan macam-macam kok “ , “ Awas saja “ ucap Heechul Oppa lagi yang kemudian masuk kamar setelah mengambil makanan dari kulkas.

“ Kringg …. “ Handphone Jung so berbunyi, ada sms masuk. Aku membangunkannya tapi dia masih tidak bergerak, karna penasaran aku membuka sms masuk di handphonenya dan aku meliahat nama Yeon dikotak masuknya “ Seunbae sedang apa? Harus banyak istirahat supaya gak pingsan lagi” itu sms dari Yeon yang aku baca. “ Heii bangun “ kataku yang sudah badmood, Jung so membuka matanya pelan. “ Ini fans mu mengkhawatirkanmu “ sambil memberikan handphonenya, Jung so melihat aneh padaku dan mengambil Handphonenya dariku. “ Perhatian sekali yaa Yeon itu, aku saja kalah “ dengan nada kesal, “ Aku gak mau bertengkar denganmu “, “ Emangnya aku ngajakkin bertengkar ya “ sautku sambil memeluk bantal, “ Jangan cemburu Cuma karna sms “, “ Gak cemburu kok “ sautku membelakangi Jung so, “ Ya sudahlah aku pulang, udah malam “ ucapnya sambil mengambil tasnya.

***

“ Kau kenapa manyun saja dari tadi? “ , “ Aah gak apa-apa kok Onnie “ sautku pada Soogi Onnie yang sedang menemani Eunhyuk latihan seperti biasa. “ Terus kenapa manyun ajah “tanyanya lagi padaku , “ Lagi BT ajah “ sautku sambil mengeluarkan Bola basket dari dalam tas. Latihan dimulai, Jung so datang telat hari ini, dan dia melatih tim wanita seperti biasanya. Aku tidak konsentrasi latihan hari ini karna kejadian sms semalam dan tiba-tiba “ Aduuhh .. “ Jung so mempasshing bola keras kearahku, “ Sakit tau “ , “ Makanya konsen latihannya “ Ucapnya kasar padaku. Aku memandanginya kesal, sungguh tidak ada bedanya dia yang dulu dan yang sekarang jadi pacarku, masih saja kasar dan dingin. Saat istirahat Jung so sama seperti biasanya dia duduk dibawah pohon rindang dekat lapangan sambil menenggak minuman dari botol putihnya dan aku duduk disamping Donghae beserta anggota club yang lainnya di pinggir lapangan, benar-benar tidak ada perubahan.

“ Hyun besok kau siaran denganku yaa “ , “ Kok sama Seunbae, bukannya aku sama Jung so Seunbae ya? “ sautku saat sedang iseng mengunjungi tempat siaran sehabis latihan hari ini. “ Iya aku tau, tapi Jung so sudah mengganti jadwalnya “ , “ Terus yang siaran sama Jung so Seunbae siapa? “, “ Dia siaran sama Yeon. Yeon kan anggota baru jadi biar bisa banyak belajar katanya “ ucap Kangin padaku, bertanda bencana untukku. Aku mencari Jung so kelapangan basket, dia pasti masih ada disana,karna dia selalu menambah jam latihannya sendiri setelah yang lainnya pulang.
“ Kenapa ngerubah jadwal siaran? “ ucapku yang sudah ada dihadapan Jung so, “ Kangin sudah kasih tau alasannyakan “, “ Oh jadi sengaja ya “ ucapku kesal padanya, tapi dia masih sibuk dengan bola “ Kenapa cemburu? Gak suka aku siaran sama Yeon “ ucap Jung so ketus padaku, aku menahan emosiku “ Enggak kok, biasa ajah “ kataku sambil mengambil bola darinya dan melemparkanya kering. “ Bagus kalo gitu. Jadi gak ada masalah “ sautnya enteng padaku. Huuh dia sungguh membuatku emosi, mana mungkin aku tidak apa-apa dia siaran bareng sama Yeon itu, orang yang terlihat sekali menyukainya, tanpa memikirkan perasaanku dia malah mengganti jadwal siaran.

***

“ Hyung terlihat dekat sekali dengan cewek itu akhir-akhir ini “ ucap Siwon menunjuk kearah Yeon , “ Dia itu salah satu panitia untuk untuk festival kampus “ saut Jung so, aku hanya mendengarkan percakapan mereka sambil menahan emosi diruang club, “ Aku kira Hyung pacaran dengannya “ Ucap Siwon yang membuatku menjatuhkan bola yang sedang aku lap dan pergi dari ruangan itu. Kesal sekali aku mendengar ucapan Siwon, dia bilang Yeon itu pacarnya Jung so , mungkin karna kelihatan lebih dekat dan baik dengan Yeon dibandingkan denganku.

“ Kenapa ? “ucap Jung so menghampiriku dikantin , “ Gak apa-apa “ sautku membuang muka. “ Terus kenapa disini, bukannya ngelanjutin piketmu di ruang club basket “, “ Aku lapar “ sautku kesal. “ Nanti keruang siaran yaa “ , “ Aku sibuk “ sautku lagi pada Jung so, “ Pokoknya aku tunggu “ sautnya padaku dan meninggalkanku dikantin. Aku kembali keruang club dan melihat Siwon masih ada disana, “ Seunbae, pendapatmu tentang Yeon bagaimana? “ ucapku tiba-tiba, “ Aah, kenapa kau tanyakan itu? Aku tidak begitu mengenalnya “, “ Gak apa-apa, Cuma mau tanya aja. Dari yang kau lihat Yeon itu bagaimana? “ tanyaku lagi dan duduk disampingnya, “ Dia kelihatan cantik dan manis, dia bisa dengan mudah membuat orang menyukainya dengan wajah yang cantik seperti itu “kata Siwon sambil tersenyum, “ Kalau aku bagaimana? “ , “ Kalau kau , cewek yang gak bisa diem yang selalu lari-larian. Kau cewek yang lucu. Ada apa sih Tanya kayak gitu? “ Tanya Siwon bingung, “ Aah tidak , aku hanya sedang Survey saja “ sambil mencoba tersenyum, Siwon mengacak-acak rambutku mendengar perkataanku. Sungguh beda sekali aku dengan Yeon dimata cowok, aku merasa dia akan sangat mudah mengambil Jung So dariku.

Kuliahku sudah selesai hari ini dan tugas piketku di club juga sudah aku selesaikan, biasanya aku langsung menuju tempat siaran kalau sudah menyelesaikan semua kegiatanku tapi entah kenapa hari ini tidak bersemangat. Dengan tidak semangat aku berjalan menuju tempat siaran, aku memandangi hujan yang turun saat ini, sungguh cuaca yang aneh padahal tadi panas sangat terik tapi sekarang hujan malah turun. Dari jauh aku melihat Jung so dan Yeon sedang menaikki tangga dan Jung so menangkap tubuh Yeon yang hampir terjatuh, sungguh sengaja pikirku. Melihat kejadian itu aku tidak sadar kalau aku berjalan melewati lapangan bukannya lorong, jadilah aku kehujanan.

“ Uuh dasar bodoh “ umpatku karna kebodohan yang aku buat,” Kenapa main hujan-hujanan “ Ucap Jung so padaku, “ Siapa yang main hujan “ , “ Terus kenapa tadi ada dilapangan, ayo ganti baju “ ucapnya dan menarikku ketempat siaran, “ Aku gak bawa baju, jadi pulang saja” , “Kau bisa Flu kalo gak ganti baju “ sautnya yang masih menarik tanganku. “ Iya tapi pelan-pelan, tanganku sakit tau” ucapku padanya yang masih menarikku ke ruang siaran dilantai 3.

“ Ini pakai bajuku “ , “ Kuliah bawa-bawa baju. Kau niat kabur Ya Seunbae “ kataku sambil mengangkat baju yang dia berikan, “ Bawel sudah pakai saja “ , “ Benar kau niat kabur” kataku lagi sambil menggelengkan kepala, “ Aku tiap hari memang bawa baju, untuk jaga-jaga kalau bajuku basah habis main basket. Udah cepat ganti “ kata Jung so mendorongku ,aku memandangi baju yang dia berikan padaku, ini sungguh besar untukku. “ Seunbae balik badan “ dia mengikuti perintahku. “ Jangan ngintip yaa, awas kalau Seunbae ngintip “ , “ Gak akan, lagian apa yang mau aku liat dari tubuh kecilmu itu “ ucapnya meledek tubuhku. “ Yaa aku tau tubuhku memang tidak bagus. Aku sangat tau “ sautku kesal sambil melipat bajuku yang basah dan memasukkanya kedalam tas Hitamku.

Aku duduk diruang siaran sambil iseng memegangi peralatan siaran yang ada disana dengan wajah yang bosan, aku tau sesekali Jung so melihat kearahku sambil sibuk dengan laptopnya, mengurangi rasa bosanku, aku mendengarkan music dari Mp4 usangku hadiah dari Heechul Oppa untukku waktu aku SMA dulu. Asik mendengarkan lagu tanpa sadar aku tertidur diruang siaran. Sudah berapa lama aku tertidur, aku pun tidak tau. Tapi yang pasti posisiku sudah berubah sudah tidak duduk ditempat siaran, tapi dibangku yang biasa menjadi tempat tidur Jung so, “ Seunbae memindahkanku ya?”,” Iya” sautnya yang masih sibuk dengan laptopnya itu, “ Bagaimana caranya? Seunbae menggendongku ya” kataku lagi medekat padanya, “ Iya” sautnya lagi. aku memandang bosan pada Jung so yang sedari tadi sibuk dengan laptopnya dan memutar-mutar pulpen diatas meja. “ Mau pulang tapi masih hujan “ Ucapku bosan sambil melihat kearah jendela. “ Bosan ya? “ , “ Ya gitu deh “ sautku masih memandangi hujan yang belum juga berhenti.

“ Aah sudah agak reda, bisa pulang “ kataku kemudian mengambil tasku, “ Kau mau pulang?” , “ Iya mumpung lagi reda “ sautku padanya, dia menarik tanganku dan membuatku duduk dipangkuannya, dia menundukkan kepalanya dibahuku, “ Aku mau pulang Seunbae”, “ Sebentar lagi” ucapnya pelan. Entah mengapa saat ini aku tidak terlalu menikmati waktu dengannya , “ Gimana siaran bareng sama Yeon? Enak banget ya siaran sama cewek cantik kayak Yeon” ucapku tiba-tiba. “ Jangan membahasnya, aku gak mau merusak mood” ucapnya pelan, “ Aku mau pulang “ sautku membalas perkataannya, Jung so mengecup bibirku dan memelukku. “ Aku gak akan ikut jadi panitia buat festival” , “ Kenapa?” Tanya Jung so padaku,“Enggak apa-apa“, dia masih saja tertunduk dibahuku sambil memelukku.

***

Sudah hampir 2bulan aku dan Jung so pacaran, tapi semuanya sama saja seperti sebelum kami pacaran. Hubungan kami hanya ada saat sedang diruang siaran, atau saat aku menemuinya diapartementnya, sampai saat ini pun Cuma Donghae yang tau akan hubungan kami. Aku juga tidak pernah mendengarnya bilang kalau dia itu menyanyangiku, terakhir aku menanyakannya dia malah mengungkit soal Yesung, jadi aku tidak pernah menanyakannya lagi.

Aku beranjak dari kelasku menuju tempat siaran, niatnya ingin istirahat sebentar disana, karna jam segini ruangan itu sepi gak ada kegiatan, tapi saat aku buka pintu aku melihat Yeon sedang memeluk Jung so. Aku hanya terdiam membatu melihat kejadian itu, pikiranku kacau. Aku melangkah menjauh dari ruang siaran dengan semuan pertanyaan dikepalaku. “ Hyun kenapa? “ ucap soogi onnie padaku, aku hanya menggelengkan kepalaku dan sudah menangis, “ Terus kenapa nangis gitu?” tanyanya lagi, dan aku memeluknya, “ Seunbae,, onnie .. “kataku sambil menangis, “ Seunbae, siapa? Kenapa sama Seunbae?” Ucapnya bingung dengan perkataanku. Aku menceritakan semuanya pada Soogi Onnie dengan air mata yang terus mengalir, “ Ternyata kalian pacaran” , aku hanya menganggukkan kepala untuk menjawab ucapannya. Soogi onnie berbaik hati mengantarkanku pulang, karna dia tidak membiarkanku pulang sendirian dengan keadaanku yang seperti ini. Sampai rumah aku langsung masuk kekamarku, aku tidak menghiraukan Heechul oppa yang menyapaku. Hal ini terulang lagi, aku melihat orang yang aku sayangi dengan wanita lain. Setahun lalu Yesung dan sekarang Jung so juga. Aku benar-benar hancur. Handphoneku berbunyi, Jung so meneleponeku, aku tidak menjawab teleponenya dan kemudian dia mengirim sms padaku “ Kau dimana, aku menunggumu ditempat siaran”. Buat apa dia menungguku disana, apa dia mau bermesraan denganku disana setelah tadi dengan Yeon, sungguh kurang ajar. Aku tidak terpikir dia akan seperti itu padaku.

***

Hari ini festival sedang berlangsung dikampus, aku terpaksa datang karna harus tampil bersama club. “ Kau sakit Hyun B?” Tanya Donghae, “ Sepertinya “ sautku pelan dan bersandar padanya, aku sudah lama tidak bersandar pada Donghae sejak Jung so melarangku untuk bersandar pada Donghae. “ Gak usah ikut tampil aja”, “ Gak, aku mau ikut. Aku Cuma mau tidur sebentar Hae” ucapku lagi pada Donghae dan masih bersandar padanya, aku melihat Jung so melihat kesal kearahku, namun aku tidak memperdulikannya. Dia masih tidak tau kalau aku melihatnya berpelukkan dengan Yeon kemarin di tempat siaran. Dengan ketus Jung so menyuruh Donghae untuk bersiap-siap dan membuatku kehilangan tempat untuk bersandar. Festival selesai aku dan anggota club yang lainnya sudah menjalankan tugas kami dengan baik hari ini. “ Kau mau pulang Hae?”, “ Iya, kenapa? “ saut Donghae sambil membuka baju basketnya, “ Aku ikut” kataku sambil memegang tangannya, “ Kau tidak bareng sama Seunbae” saut Donghae dan melirik kearah Jung so, “ Aku denganmu saja “, “ Oh ya sudah “ jawab Donghae lagi. aku tau Jung so memperhatikan ku dan Donghae, tapi aku sudah tidak mau perduli lagi dengannya.“ Sampai rumah istirahat yaa, kau kelihatan gak sehat” ucap Donghae padaku saat diperjalanan pulang, aku mengiyakan dengan menganggukkan kepala perlahan, “Dan jangan lupa minum obat” ucapnya lagi sambil membelai kepalaku.

***

“ Kau gak ikut latihan “ sapa Eunhyuk padaku , “ Gak Seunbae, aku lagi gak enak badan. Jadi aku nonton saja” sautku. “ Oh ya sudah, aku latihan dulu ya” ucap Eunhyuk ramah padaku, semua seniorku diclub memperlalukanku seperti adiknya sendiri, aku bahagia bisa mengenal mereka. Jung so hadir dilapangan basket, dia melihatku dingin dan aku memalingkan wajahku darinya “ Hae, aku istirahat di ruang club ya”, “ Ya sudah, nanti selesai latihan aku akan menyusulmu” jawab Donghae. Sambil berjalan keruang club aku melihat Yeon sudah ada disamping Jung so, sudah terang-terangan mereka, pikirku.

“ Kau sakit? “ kata Jung so yang tiba-tiba sudah ada diruang club, “ Gak” ucapku ketus, Jung so menaruh tangannya didahiku “ Aku gak apa-apa” sambil melepaskan tangannya dari dahiku, “ Seunbae latihan saja sana” kataku ketus lagi pada Jung so. “ Aku tunggu di tempat siaran”, “ Aku gak akan pernah kesana lagi, jadi jangan tunggu aku” sautku sambil berjalan keluar ruangan, meninggalkan Jung so sendirian.
Aku melihat anggota club latihan dari pinggir lapangan dan melihat Jung so keluar dari ruang club dengan perlahan, Yeon masih menunggunya tidak jauh dari tempatku. Jung so mengambil tasnya yang ada dipinggir lapangan dan pergi begitu saja, dan tentunya Yeon mengikutinya dari belakang. Aku tidak menyangka akan mengalami kejadian seperti ini dua kali dengan jangka waktu yang tidak terlalu lama. Benar kata Jung so, aku memang cewe bodoh, dan aku sudah kena dibodohinya.

“ Kenapa gak bilang sama Oppa kalau kau liat dia dengan Yeon” ucap Soogi Onnie padaku, “ Udah gak perlu Onnie, aku udah gak perduli lagi “, “ Tapi siapa tau aja, gak seperti yang Hyun liat” katanya lagi, aku hanya diam dan menahan tangis, Soogi Onnie memelukku “ Yang kuat ya” ucapnya padaku.

Aku menceritakan apa yang terjadi padaku dan Jung so ke Donghae, karna dia terus menanyaiku. “Apa maksudnya dia seperti itu?” ucap Donghae kesal, “ Aku sudah gak perduli lagi “ sautku yang sudah meneteskan air mata.

***

2 hari aku tidak masuk kampus karna aku demam, dan sekarang aku baru ingin memulai siaranku bersama Kangin, “ Kau sudah baikkan?”, “ Sudah” sautku. “ Kau sembuh, gantian Jung so yang sakit. Aku dengar Jung so berkelahi dengan temannya diclub basket”, “ Aah siapa?” Tanyaku pada Kangin penasaran. “ Aku tidak mengenalnya, sepertinya dia satu tingkat denganmu”. Pasti Donghae, “ Seunbae, aku ijin gak siaran yaa, ada urusan mendadak” ucapku pada Kangin dan bergegas mencari Donghae.

Donghae sedang berada dilapangan dengan Siwon, Eunhyuk dan Soogi Onnie “ Ada apa sampai kau memukul Hyung?” Tanya Siwon, Donghae hanya diam, “ Kenapa kau melakukan itu Hae? “ tanyaku pada Donghae, “ Aku tidak suka dia mempermainkanmu seperti itu”, “ Tapi gak harus berantemkan “ sautku, “ Sebenarnya ada apa ini? “ kata Siwon bingung. “ Sekarang dia sakit Hae” ucapku lagi, “ Katanya kau sudah tidak perduli lagi dengannya”, “ Ya tapi bukan berarti kau boleh menghajarnya” ucapku yang sudah menangis, “ Udah Hyun, tenang “ Soogi onnie menenangkanku.

Aku sudah berdiri didepan apartemen Jung so sekarang, aku hanya memandangi pintu apartemennya tanpa melakukan apa-apa, sampai pintu itu terbuka dan aku melihat Yeon keluar dari apartemennya dan Jung so berdiri dibelakangnya. Aku salah sudah datang, aku hanya makin membuat hatiku sakit dengan melihat Yeon keluar dari apartemen Jung so, “ Jangan pergi “ Jung so menahanku. “ Jangan pergi “ ucapya lagi padaku, dia menarikku keapartemennya, aku berusaha keras melepaskan genggaman tangannya tapi percuma saja tenaganya lebih kuat dariku.

“ Kenapa gak bilang soal apa yang kau lihat?, kenapa gak Tanya padaku? Kenapa seenaknya aja kau menyimpulkan sendiri apa yang kau lihat “, “ Karna memang gak perlu “ sautku membuat Jung so menutupi wajahnya dengan tangannya. “ Mungkin Seunbae lebih sayang padanya. Lagi pula dibanding Yeon aku tidak ada apa-apanya” , “ Kau ini ngomong apa sih” ucap Jung so keras padaku. “ Sekarang aku baru tau kenapa Seunbae gak pernah bilang sayang padaku, karna memang gak ada rasa itu” ucapku dingin padanya sambil menahan air mata. “ Hanya karna aku gak pernah bilang sayang padamu bukan berarti rasa itu gak ada” ucapnya emosi padaku. “ Aku pulang, maaf sudah membuat Donghae memukul Seunbae. Itu bukan salahnya “ , “ Mau dengar aku bilang berapa kali. Mau berapa kali kau dengar aku bilang sayang padamu” ucapnya tertunduk, “ Udah gak perlu, udah ada Yeon kan”, “ Yaa Yeon memang bilang suka padaku, tapi aku tidak menanggappinya karna kamu. Karna aku sudah punya kamu Hyun, dan yang waktu itu kamu liat aku berpelukkan dengannya itu permintaannya, dia bilang buat ngijinin dia memelukku sekali saja, sebelum dia menyerah denganku” , “ Kenapa gak menerimanya saja, dia jauh lebih cantik dari aku”ucapku menyauti perkataannya, “ Karna aku sayang kamu” ucapnya pelan. Aku melangkah keluar namun akhirnya langkahku terhenti “ Aku gak mau kehilangan untuk kedua kaliya, aku gak mau” ucapnya padaku sambil menundukkan kepalanya “ Aku pikir kau sudah tau bagaimana aku, bagaimana sifat jelekku yang selalu saja bersikap dingin dan berkata ketus padamu. Itu semua bukan karna aku gak sayang, tapi karna aku takut kehilangan lagi. Makanya aku menahan rasa sayangku, karna takut kau pergi dariku, tapi ternyata aku gak bisa menahanya, aku malah makin menginginkanmu” jelasnya padaku tentang sikapnya padaku selama ini yang sudah membuatku salah sangka terhadapnya, dia masih menundukkan kepalanya. “ Kenapa gak bilang?”, “ Karna aku pikir, kamu tau “ jawabnya. “ Udah tau aku ini bodoh, kenapa gak bilang padaku Seunbae, kalau begini aku sudah menyakitimu “ kataku sambil mendekatinya, “ Jeongmal saranghayo Hyun” ucapnya padaku sambil menangis, aku memeluknya dan merasakan hawa panas dari tubuhnya. “ Kau sakit Seunbae”, “ Sedikit, tapi tidak apa-apa” sautnya lemah padaku, “ Maaf sudah membuatmu sakit, dan membuat Donghae memukulmu” kataku sambil memegang luka memar dimuka Jung so, “ Kalau aku jadi Donghae juga akan melakukan hal yang sama” sautnya pelan.

Aku membuatkan bubur untuk Jung so, diapartemennya dia hanya tinggal sendiri, karna keluarganya semua tinggal diluar kota. “ Ini dimakan, habis itu baru minum obat” aku menghidangkan bubur dihadapannya yang sedang berbaring ditempat tidurnya. Dia memakannya perlahan “ Ini obatnya, nanti selesai makan obatnya diminum ya. Aku pulang dulu, sudah malam “ , “ Hyun, kau boleh tidak pulang?” ucap Jung so menahanku, “ Kenapa? Seunbae mau apa?”, “Cuma mau kamu menemaniku lebih lama saja hari ini, boleh” aku memelukknya “ Iya boleh “ sautku dan mengcup pipinya. “ Mulai sekarang aku akan mengucapkannya setiap hari, tanpa kau minta aku akan mengucapkannya “kata Jung so , “ Iya, harus “ sautku sambil tersenyum padanya, Jung so memelukku erat dan kemudian menciumku, sambil menciumku dia bilang sayang padaku dengan manis, semanis ciuman yang dia berikan padaku saat ini, ciuman kami berlangsung lama dan hampir saja terpancing untuk melakukan hal itu, “ Katanya tunggu aku jadi Nyonya Park dulu” , “ Aah iya. Maaf ‘”ucapnya yang terlihat menyesali perbuatanya, “ Sama Yeon gak sampai seperti inikan “ ucapku mengodanya, “ Jangan mulai lagi “ saut Jung so sambil memandang kesal padaku. Aku hanya tersenyum melihat ekspresi wajahnya yang kesal itu. Jadilah aku hari ini menginap ditempat Jung so, karna aku juga tidak tega meninggalkannya sendirian.

***

Karna sinar matahari yang masuk dari sela-sela jendela aku terbangun dari tidurku dan melihat wajah Jung so disampingku yang masih tertidur pulas, Jung so masih terlihat lemah. Aku membiarkannya tertidur dan menyiapakan sarapan untuknya sebelum pulang. Aku membuatkan makanan untuknya sarapan dan menatanya dimeja makan, aku meninggalkan note diatas meja makan “ Aku sudah buatkan sarapan dengan susah payah untuk Seunbae jadi harus dihabiskan dan jangan lupa minum obatnya setelah makan. Maaf aku pulang tanpa pamit, karna gak tega membangunkanmu. Hyun B :P”.

“ Kemana saja kau tidak pulang semalam? “, Heechul Oppa mengintrogasiku saat sampai dirumah untuk mandi, sebelum nantinya aku berangkat kekampus “ Aku menginap ditempat Jung so, karna dia sakit”, “ Yang benar saja, kau menginap” ucap Heechul Oppa dengan nada marah, “ Kasian Oppa dia sendirian dirumahnya, gak ada yang menjaganya. Jadi aku menemaninya”,”Karna Cuma sendirian dirumah “ ucap Heechul oppa lagi yang semakin marah padaku, “ Kami tidak melakukan apa-apa kok Oppa, aku tau batasannya. Aku Cuma kasian karna dia sedang sakit dan gak ada yang merawatnya. Semua keluarganya tinggal diluar kota” kataku sambil menggenggam tangan Heechul oppa. “ Lain kali kalau dia sakit lagi, lebih baik bawa dia menginap disini, supaya kau bisa merawatnya” kata Heechul Oppa dengan nada yang sudah lebih lembut, “ Gomawo Oppa “ sautku tersenyum.

***

“ Nanti kau harus minta maaf, kalau dia sudah masuk” , “ Tapi… “ saut Donghae saat aku memintanya untuk minta maaf pada Jung so atas pemukulannya waktu itu. Aku menceritakan mengapa Yeon dan Jung so waktu itu berpelukkan diruang siaran, dan aku rasa Donghae mengerti maksudku. “ Ya sudah, aku akan minta maaf” , “ Makasih Hae “ sautku sambil tersenyum bahagia. “ Hari ini Hyung masih belum masuk? “ kata Siwon padaku, “ Iya dia masih sakit”, “ Aku tidak menyangka kalau selama ini ternyata kalian pacaran” ucap Eunhyuk, “ Aah iya, aku juga” sambung Siwon. “ Habisnya kami belum mau Go public “ sautku manis. “ Aah gayamu seperti artis saja” ucap Kyuhyun tiba-tiba, membuat beberapa anggota club yang sudah hadir dipinggir lapangan tertawa, “ Iya dong akukan artis “ kataku sambil menaruh tanganku dipinggang. “ Artis apa yang gayanya seperti itu” ucap Jung so yang sudah ada dibelakangku, “ Kok aku gak tau kalau kau itu artis” ucap Jung so lagi sambil tersenyum. “ Huaah malu tuuh” kata Eunhyuk tertawa sambil menunjuk kearahku yang sudah bersembunyi dibelakang Soo gi Onnie, aku yakin saat ini pipiku pasti merah. “ Maaf ya Hyung, kemarin itu aku sudah memukulmu. Aku minta maaf” ucap Donghae pada Jung so sambil mengulurkan tangannya, “ Tidak apa. Aku juga pasti akan melakukan hal yang sama kalau diposisimu” saut Jung so dan memeluk Donghae. Aku tersenyum melihat hal itu.

Aku dan yang lainnya memulai latihan seperti biasa, tapi Jung so hanya duduk dipinggir lapangan aku menyuruhnya untuk tidak ikut latihan karna dia masih terlihat lemas, “ Sekarang Hyung jadi suka pake Hitam ya” bisik Donghae padaku, aku hanya tersenyum. Karna ucapan Donghae aku baru menyadari kalau belakangan semenjak pacaran denganku Jung so suka mengenakan warna hitam, mungkin dia sudah tertular denganku. Aku memandanginya dari tengah lapangan, melihatnya asik mendribble bola sambil duduk dan sesekali memutar bola dijarinya.

Latihan selesai aku berlari kearah Jung so dengan semangat dan tiba-tiba *Gubraakkk… , aku terjatuh karna tersandung kakiku sendiri, aku mendengar ada beberapa yang menertawaiku, “ Aduuuhhh,, sakit” kataku sambil memengangi kakiku, aku melihat Jung so tertawa, aku kesal dia malah menertawaiku bukannya membantuku. “ Sangking bahagianya sampai jatuh “ ucap Jung so sambil mengulurkan tangannya, aku menepis tangannya karna sudah keburu kesal dia menertawaiku, yang lain hanya memandangi ulah lucuku itu sambil tersenyum bahkan Eunhyuk sudah tertawa geli didepanku.

“ Hyun B, saranghayo. Jung sowhite, Jeongmal saranghayo” ucap Jung so teriak ditengah lapangan basket dan membentuk hati diatas kepalanya menggunakan tangannya lalu menunjuk kearahku. Aku sungguh merasa bahagia mendengar ucapannya ditengah lapangan sambil membentuk hati, hampir saja aku menangis karna terharu atas kelakuannya, tapi aku tau itu akan membuatnya tidak suka jadi aku hanya mengigit bibirku saja, “ Huuaaahhhh romantis sekali “ ucap Eunhyuk dengan senyum lebarnya itu, Jung so berjalan pelan kearahku yang sudah seperti patung karna mendengar ucapan sayangnya padaku barusan. Jung so menggenggam tanganku dan menatapku manis “ My Black Angel, I Love You so much” ucapnya padaku dan menciumku didepan semua anggota club dipinggir lapangan basket, aku hanya menikmati saat-saat ini tanpa memperdulikan semua orang yang melihat kami.

-TBC-
*Please don’t copy paste and Re-Upload this FF*

~ by Julz on April 26, 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: