In Twenty years

FF7 - In Twenty years

Author : Rahma Julynda
Cast : Leeteuk – Kangin – Yesung
Hyun (OC)


Matahari lumayan terik hari ini diSeoul, tapi tetap saja jalanan masih terlihat ramai orang berlalu lalang disana dan Hyun salah satu orang yang menikmati terik matahari, Hyun masih membawa tas dipunggungnya yang berarti dia baru saja menyelesaikan kuliahnya hari ini.

“ Oppa aku datang .. “ Hyun tersenyum sambil duduk manis menunggu bus untuk mengantarkannya ketempat yang sudah sering dia kunjungi, bus datang dan Hyun langsung masuk kedalam dan duduk disana. Perjalanan tidak berlangsung lama hanya memakan waktu 20 menit dan Hyun pun sampai di SM Entertaiment.

“ Oppa apa kau masih latihan? “
“Ne , kau ada dimana? “
“ Aku sudah dibawah “
“ Ooh , ya sudah “

Hyun dengan senang menuju ruang latihan, dia sudah tidak sabar ingin menemui namja yang sudah lebih dari 3 tahun mengisi hatinya itu, namja itu adalah Leeteuk seorang Leader dari group terkenal Super Junior. Hyun dan Leeteuk sudah kenal satu sama lain dari sebelum Leeteuk debut, sebenarnya Hyun sudah lama menyukainya tapi hal itu baru diyakininya 3 tahun belakangan ini.

“ Annyeong …. “ senyum Hyun saat memasukki ruang latihan dan ternyata disana hanya tinggal Leeteuk seorang. “ Looh Oppa yang lain kemana? Kok sudah sepi “ Tanya Hyun bingung, “ Latihan sudah selesai hampir satu jam, jadi mereka sudah bubar “ saut Leeteuk sambil mengambil tasnya dipojok ruangan. “ Tadi katanya masih latihan, yaaa Oppa kau sengaja yaa “ Hyun tersenyum sambil mengoda Leeteuk. “ Kalau aku bilang sudah selesai pasti nanti ada seseorang yang akan megumpat dirinya sendiri, aku malas mendengarnya “ saut Leeteuk lagi sambil menyentuh pelan kepala Hyun, “ Aigoo Oppa kau baik sekali , hehehe “, “ Aku mau makan “, “ Ne, aku ikut “ Hyun berjalan mengikuti langkah Leeteuk yang sudah terlebih dulu keluar ruang latihan.

“ Aku pesan sushi dan satu mangkuk besar ramen “ pesan Hyun pada pelayan restoran, “ Kau akan makan itukan oppa? “, “ Oke “ saut Leeteuk menganggukkan kepalanya. Pesanan mereka pun datang dan mereka berdua dengan lahap menyantap makan siangnya, “ Oppa saranghae .. “ ucap Hyun pelan sambil mengigit sumpit dimulutnya, Leeteuk hanya memandangnya tanpa ekspresi. “ Jung soo oppa saranghae, jeongmal saranghaeyo .. “ ucap Hyun lagi dan sekarang ini mendapat tanggapan dari Leeteuk, “ Arasso, cepat habiskan makananmu “ Leeteuk melanjutkan makannya, “ Bilang saja kalau kau tidak suka “ Hyun sudah merubah ekspresi wajahnya yang semula terlihat senang, “ Aku kan sudah ,, “, “ Yaa aku tau … “ Hyun menundukkan kepalanya dan kembali menyantap makanan dihadapannya dengan malas.

Leeteuk mangantar Hyun pulang keapartemennya sebelum melanjutkan kegiatannya hari ini, diperjalanan pulang Hyun tertidur pulas dimobil dan Leeteuk hanya bisa tersenyum melihat Hyun yang tertidur disebelahnya, “ Little Angel .. “ ucap Leeteuk sambil memandangi Hyun yang terlidur. “ Sampai besok oppa “, “ Ne, bye bye “ Leeteuk melajukan kembali mobilnya setelah selesai mengantar Hyun pulang.

“ Hari ini sudah ke 20 kalinya aku bilang Saranghae dan 20 kali juga mendapat tanggapan yang sama dari Leeteuk oppa, huuuhhff “ Hyun merebahkan dirinya dikasur dan melempar-lempar semua benda yang dapat dijangkaunya, “ Kalau kau tidak suka harusnya bilang padaku Oppa, jangan hanya bilang seperti itu “.

“ Sebenarnya bagaimana hubungan Hyung dengan Hyun? “ Donghae mendekat kearah Leeteuk saat melihat Leeteuk sampai, “ Tidak ada apa-apa “ saut Leeteuk sambil mengganti pakaian, “ Benarkah, kalau begitu aku boleh mendekatinya yaa “ saut Yesung yang juga sudah bergabung dengan mereka berdua, “ Coba saja kalau bisa, dia itu hanya melihatku saja “ senyum Leeteuk menanggapi ucapan Yesung, “ Huahh PD sekali kau Hyung “ Donghae menimpali perkataannya, “ Coba saja “ senyumnya lagi dan meninggalkan dua dongsaengnya itu.

Hari sudah semakin malam saat Super Junior Perform tapi walupun begitu para ELF dengan setia menunggu saat mereka naik keatas panggung untuk menyanyikan lagu-lagu andalannya dan dengan penuh kecintaan, mereka meramaikan suasana saat Super Junior perform.

“ Oppa Daebhak , saranghae …”
“ Aku memang selalu keren, ini sudah malam “
“ Hahahaaahaa Ne, Special Angelku memang selalu keren, aku lupa itu kkkkk. Baiklah aku tidur “

“ Selalu begitu “ Leeteuk tersenyum setelah membaca sms dari Hyun, “ Apa itu Hyun? “, “ Ya seperti biasa “ saut Leeteuk pada Eunhyuk. “ Hyung bagaimana nantinya? “ , “ Kita liat saja nanti, aaah aku lelah sekali “ Leeteuk berjalan menuju mobilnya untuk segera pulang ke dorm dan beristirahat.

***

“ Bagaimana menurutmu? “, “ Aku rasa Oppa tidak menyukaiku “, saut Hyun menanggapi ucapan Yoora temannya dan Plaakkk, Yoora mendaratkan pukulan kekepala Hyun untuk menyadarkannya, “ Yang aku Tanya ini kenapa jadi oppa tidak menyukaimu, kau tidak mendengarkanku yaa?”, “ Aaahhh aku dengar kok, heeem ini sudah bagus tinggal dirapikan sedikit “ saut Hyun malu.

“ Heii menurutmu bagaimana perasaan seseorang yang sudah berkali-kali kau bilang padanya kalau kau itu cinta dia, tapi dia hanya bilang kalau kau itu masih belasan. Itu artinya apa? “ Hyun menanti jawaban dari Yoora dengan harapan dia bisa memberikan pencerahan untukknya,“ Molla “ saut Yoora singkat membuat Hyun menundukkan kepalanya, “ Yoora kau sungguh tidak membantuku “ ucapnya lagi tapi Yoora tidak perduli dengan ucapan temannya itu.

“ Apa mereka sudah tampil? “ , “ Yaaa Hyun onnie itu makananku, kau buat sendiri sana “ Raekyung mengambil paksa makanan yang direbut paksa juga oleh Hyun, “ Kau pelit sekali, awas yaa “, “ Apa?? “ saut Raekyung menanggapi ancaman Hyun, “ Tidak apa-apa “ saut Hyun yang sekarang hanya bisa memandangi Raekyung yang asik dengan makanannya, “ Kyaaaaaaaaaa Leeteuk oppa … “, Raekyung memandang aneh kearah Hyun, “ Yaaa onnie kau sudah gila “, “ Yeah I’m Crazy “ saut Hyun dengan senyum. “ Heii apa kau sudah menyelesaikan tugasmu? “ , “ Sudah, tapi masih ada satu lagi yang belum”, “ Yaa sudah sana kerjakan jangan malah nonton, cepat “, “ Aaahh ne Onnie “ Raekyung pun masuk kedalam kamarnya untuk mengerjakan tugas sekolahnya.

“ Hyun bisa kau bawakan aku makanan saat kau datang besok? “
“ Aahh ne oppa, kau mau aku bawakan apa? “
“ Heem apa saja yang penting bisa dimakan , hehehehe “
“ Oke besok aku bawakan “
“ Gomawo Hyun’aa “
“ Ne oppa “ Hyun menutup teleponnya dan kembali melanjutkan membuat tugasnya.

***

“ Yesung oppa ini pesananmu “ Hyun menganggkat plastik berisi makanan yang kemarin Yesung minta padanya, Yesung menghampiri Hyun “ Huaaahh kau bawakan aku apa? “ Yesung mengambil alih plastik itu dari tangan Hyun, “ Dia memintamu membawanya? “, “ Ne “ saut Hyun pada Leeteuk. “ Aku membawakan jus buat oppa “ Hyun memberikan jus strawberry pada Leeteuk dan membantunya untuk meminum jus itu, Leeteuk meminum jusnya sambil sibuk dengan ipadnya.

“ Hyun’aa selesai ini kita pergi makan yuu “ ajak Yesung pada Hyun, “ Pergi saja “ ucap Leeteuk. “ Heem Mianhae Yeppa aku tidak bisa, aku sudah janji buat menemani Leeteuk oppa seharian “ saut Hyun merasa tidak enak dengan Yesung, “ Heem begitu yaa, tapikan Hyung bilang pergi saja, jadi tidak apa-apa kan “ Hyun memandang kearah Leeteuk yang tidak memberikan ekspersi apapun, “ Sudahlah kau pergi denganku saja “ ucap Yesung lagi dan akhirnya di iyakan oleh Hyun.

Selesai latihan Yesung dan Hyun pergi bersama, “ Jadi kita mau kemana? “, “ Tadi katanya oppa mau makan “ saut Hyun yang sekarang sudah berada dimobil bersama Yesung, “ Heeem aku belum lapar, bagaimana kalau kita main dulu “, “ Boleh “ saut Hyun lagi. Mereka berdua mengunjungi game center untuk bermain disana.

“ Apa kau senang? “
“ Ne oppa, aku senang sekali hari ini “
“ Heem apa aku boleh Tanya sesuatu? “
“ Aah, apa? “
“ Apa kau dan Leeteuk Hyung … “
“ Aaaah aku tidak ada apa-apa denganya walaupun sebenarnya aku mau “ ucap Hyun terlihat kecewa.
“ Maksudnya? “
“ Aku mencintainya tapi sepertinya Leeteuk oppa tidak mencintaiku, dia hanya terus bilang aku ini masih belasan “
“ Aahh benarkah? “
“ Ne oppa “ saut Hyun dan mencoba tersenyum kearah Yesung

Selesai menemani Yesung hari ini Hyun langsung pulang kerumah karna dia mengkhawatirkan Raekyung yang sendirian dirumah, “ Kau pulang cepat Onnie “, “ Ne, kau sedang apa? “ Tanya Hyun melihat Raekyung yang sedang sibuk didapur, “ Sedang mencoba resep baru, Onnie sudah makan? “, “ Sudah tapi aku akan makan lagi nanti “ senyum Hyun dan mendapat senyum kecut dari adiknya itu.

Hyun menikmanti makanan yang Raekyung buat diruang tamu sambil menonton tayangan tv dan tiba-tiba saja Hyun menjatuhkan piring yang ada ditangannya, “ Onnie kau kenapa? “ Hyun hanya menangis dan masuk kedalam kamarnya.

“ Hyun onnie buka pintunya .. “, “ Aku mau sendiri dulu, kau kerjakan tugasmu saja. Aku tidak apa-apa “ mau tidak mau Raekyung menuruti ucpan Onnienya itu karna dia sudah tau sekali tabiat Onnienya itu, percuma saja dia memaksanya karna kalau sedang seperti ini Hyun tidak akan mengatakan apa pun. Didalam kamarnya Hyun hanya bisa menangis dengan menahan suaranya agar tidak membuat Raekyung cemas, “ Apa karna wanita itu? “ Hyun mengirimkan sms pada Leeteuk namun dia tidak membalasnya.

“ Kenapa tv itu selalu melebih-lebihkan “, “ Itu resiko kita Hyung “ Eunhyuk menanggapi ucapan Leeteuk yang terlihat kesal disebelahnya, “ Mereka membuat berita tanpa perduli perasaan orang “ saut Leeteuk lagi dan begegas meninggalkan ruang siaran.

“ Bisa bertemu denganmu, aku sedang lelah sekali hari ini “
“ Aku sedang banyak tugas oppa “
“ Sebentar saja Hyun’aa “
“ Baiklah, kita ketemu ditempat biasa yaa .. “
“ Oke “

Leeteuk bergegas menuju tempat biasa dia dan Hyun bertemu, sebelum sampai Leeteuk menyempatkan diri untuk membelikan Hyun es krim. Hyun sudah terlebih dulu sampai ditempat yang mereka janjikan, Leeteuk menghampiri Hyun yang sedang duduk diatas ayunan. “ Es krim “ ucap Leeteuk dan memberikan es krim pada Hyun, “ Apa kau habis menangis? “, “ Anii .. “ saut Hyun sambil membuka es krimnya, “ Apa kau berbohong padaku? “, “ Ne, aku menangis “ saut Hyun sambil memakan es krimnya. “ Dan penyebab kau menangis karna melihat tayanganku dengan wanita itu di tv? “, Hyun memandang Leeteuk dengan tatapan sedih, “ Dia wanitamu kan? “, “ Menurutmu? “ saut Leeteuk sambil tersenyum kearah Hyun, “ Yaa dia wanitamu “ ucap Hyun kecewa dan memalingkan wajahnya dari Leeteuk, dia berusaha untuk tidak menangis dihadapan Leeteuk. “ Kalau ada seseorang yang aku cintai, kau adalah orang yang pertama tau siapa dia “ ucap Leeteuk dihadapan Hyun sambil menggenggam tangannya. “ Kenapa aku orang yang pertama tau? “, “ Karna kau bilang, kau itu bagian dari hidupku “ ucap Leeteuk lagi. “ Jadi dia itu bukan “, “ Ne, itu hanya gossip “, “ Sudahlah, kita pulang. Ini sudah malam “ Leeteuk menarik tangan Hyun dan mengantarkannya pulang.

***

“ Hyun’aa apa kau tau kalau Leeteuk oppa itu ..”, “ Itu bukan pacarnya, itu hanya gossip “ saut Hyun dengan cepat memotong ucapan Yoora, “ Benarkah? Kau tau dari mana?”, “ Orangnya langsung yang mengklarifikasi padaku “ saut Hyun lagi sambil sibuk dengan kertas, “ Aaahhh … “.

“ Hyun’aa annyeong … “
“ Annyeong Kangin oppa “ Hyun tersenyum menyapa Kangin.
“ Heem kau setia sekali dengan Leeteuk hyung “
“ Hehehheeehee aku kan sayapnya “ saut Hyun
“ Sayap? Kau itu pengikutku “ ucap Leeteuk tersenyum
“ Huahhh, kau kejam sekali hyung “ ucap Kangin

Mendengar perkataan Leeteuk yang menyebutnya pengikut, Hyun merasa sedih karna ternyata Leeteuk menganggapnya sebagai pengikutnya. “ Kau kenapa? “, Tanya Leeteuk dekat dengan wajah Hyun, “ Gwaenchana “ saut Hyun lemah, Leeteuk mengacak-acak rambut Hyun dan tersenyum kearahnya. “ Yaa oppa sebanarnya kau memposisikan aku ini sebagai apa? “ ucap Hyun pelan saat Leeteuk sudah tidak dekat dengannya sambil memandang sedih.

“ Apa kau sudah mengatakannya? “
“ Apa? “
“ Kalau kau menyukai Leeteuk hyung “
“ Aku sudah sering mengatakannya tapi dia tidak menanggapiku dengan serius oppa “
“ Masa siih? “
“ Ne Kangin oppa, aku sudah sering mengucapkannya tapi dia hanya bilang aku masih belasan “
“ Memang berapa umurmu? “
“ 19 tapi sebentar lagi 20 tahun “
“ Aahhh jaraknya 8 tahun yaa, mungkin karna jaraknya yang terlalu jauh “
“ Aahh kalau urusan hati umur itu gak jadi masalah “
“ Benar juga sii, heem kau coba saja terus “
“ Ne oppa, gomawo “

Selesai mengisi acara disebuah televisi Hyun ikut bersama dengan beberapa member Super Junior termasuk Leeteuk ke dorm, karna sudah tidak ada lagi kegiatan dihari ini. Leeteuk meninggalkan Hyun diruang tamu untuk mandi dan setelah beberapa saat Leeteuk kembali keruang tamu untuk menemui Hyun disana, “ Kau sedang apa? “, “ Aah aku hanya ingin mengusir nyamuk diwajahnya “ saut Yesung terbata-bata, Leeteuk hanya memandanginya dan kemudian mendekat kearah Hyun yang ternyata sudah tertidur disofa, “ Heii bangun .. bangun .. “, “ Hyung biarkan saja dia tidur “ ucap Yesung namun Leeteuk tidak menanggapinya, “ Heiii bangun.. “, “ Kau sudah selesai mandi oppa “ saut Hyun akhirnya, “ Ya aku sudah selesai, ayo .. “ Leeteuk membawa Hyun menuju kamarnya dan meninggalkan ruang tamu.

“ Teruskan tidurmu disini saja, diluar tidak aman “ ucap Leeteuk sambil merapikan bantal, “ Heeem tidak aman, memangnya ada apa diluar? “, “ Sudahlah tidur saja kalau kau masih mau tidur “ ucap Leeteuk lagi. “ Oppa “, “ Heemm .. “ Leeteuk menoleh kearah Hyun dan dia dikagetkan dengan ciuman yang baru saja Hyun berikan. “ Saranghae “, “ Yaa kau ini “ Leeteuk kaget dengan apa yang Hyun lakukan padanya.
“ Aku serius mencintai oppa “
“ Aku tau “
“ Lalu oppa bagaimana? “
“ Kau itu masih belasan Hyun’aa “ Leeteuk membuat Hyun memandangnya dengan mengarahkan kepala Hyun padanya.
“ Itu hanya alasanmu saja kan Oppa untuk menolakku, aku tau itu “ Hyun melepaskan tangan Leeteuk yang memegangngi kepalanya.
“ Mungkin “ saut Leeteuk lagi.

***

“ Onnie kau sedang apa? “
“ Yang kau lihat? “
“ Masak, kau masak apa? “
“ Tidak tau, aku hanya mencampurkan apa saja yang ada dikulkas “
“ Pabo, mau jadi apa rasanya kalau kau memasukkan semua itu “

Cemas dengan apa yang akan Onnie nya buat dengan semua bahan makanan itu akhirnya Raekyung membantu Hyun untuk masak, “ Onnie bukan biasanya kau melihat Leeteuk oppa latihan? “, “ Heem aku sedang masak jangan diganggu “ saut Hyun sambil memotong cabe, “ Yaa motongnya jangan sebesar itu “ Raekyung mengambil alih pekerjaan Hyun memotong cabe, “ Ada apa dengan Onnie dan Leeteuk oppa? “, “ Sudahlah jangan bahas itu terus, ini mau diapakan lagi? “, “ Itu masukkan dagingnya “ Raekyung menunjuk daging yang ada disamping kompor dengan mulutnya dan Hyun mengikuti perintah adiknya itu.

“ Bagaimana enakkan? “
“ Huahh ternyata aku berbakat masak juga “ Senyum Hyun
“ Yaa onnie kau hanya memotong sayurnya saja tadi “
“ Aahh itu sama saja “
“ Onnie sebenarnya kau itu sedang kenapa? “
“ Sakit hati mungkin, heeem entahlah aku tidak tau “
“ Leeteuk oppa berbuat apa padamu? “ Raekyung memandangi Hyun dengan lekat.
“ Aku menciumnya “ saut Hyun enteng
“ Mwo???? Uhukk uhukk “ Raekyung tersedak akibat mendengar ucapan Hyun barusan.
“ Ini minum “
“ Kau gila Onnie “
“ Mungkin. Aku sudah kenyang, kau cuci piringnya yaa “
Hyun meninggalkan Raekyung yang masih terlihat shock dengan ucapanya barusan menuju kamarnya.

Ini sudah hari ke 3 Hyun tidak melakukan rutinitasnya menemui Leeteuk latihan atau menemaninya dibelakang panggung sebelum perform, Hyun masih merasa sedih dengan ucapan Leeteuk waktu terakhir kali mereka bertemu.

“ Setidaknya aku lahir 5 tahun lebih cepat, jadi jaraknya hanya 3 tahun. uuuuhhh “ Hyun merebahkan tubuhnya dibalkon kamarnya yang kecil sambil menyesali umurnya yang terpaut jauh dari Leeteuk. Sambil memandangi langit Hyun tanpa sadar menangis, “ Saranghae My Special Angel “ ucapnya pelan sebelum akhirnya masuk dan tidur.

***

“ Kau benar sudah tidak menemui Leeteuk oppa lagi? “, “ Iya, aku tidak menemuinya, sudahlah jangan dibahas lagi “ Hyun menatap lemas Yoora disampingnya, “ Kau tidak apa-apa? “, “ Tidak apa-apa, setidaknya sekarang aku bukan jadi pengikut lagi “ saut Hyun dengan menunjukkan wajah sedihnya, “ Aku tau perasaanmu sekarang ini pasti sangat sedih “ Yoora memeluk Hyun, mencoba membuat Hyun lebih baik.

“ Sudahlah jangan sedih lagi ini hari ulang tahunmu jadi tidak boleh sedih “ Yoora tersenyum memandang sahabatnya itu. “ Iya ini ulang tahunku, mana kado darimu? “ Hyun menadahkan tangannya kearah Yoora, “ Heehhee aku lupa membelikanmu kado “, “ Uhhh kau ini payah sekali “, “ Sudahlah kadonya diganti saja dengan makan es krim, bagaimana? “, “ Heem itu juga tidak apa-apa “ akhirnya Hyun memperlihatkan senyumnya.

“ Kau harus membelikanku es krim sampai aku puas memakannya “, “ Silahkan, tapi kalau lebih dari 2cup kau sendiri yang membayarnya “ Yoora tertawa geli, “ Itu sama saja bohong “ saut Hyun dan membawa es krim yang sudah didapatnya menuju meja.

“ Aku menyukai seseorang dan akan mengatakannya hari ini dan aku ingin kau mengetahuinya“
Dengan cepat air mata mengalir deras dari kelopak mata Hyun dan membasahi pipinya saat membaca sms yang Leeteuk kirim padanya, Leeteuk benar-benar menepati janjinya. Hyun hanya bisa menahan rasa sakit dihatinya, orang yang selama ini mengisi hatinya memiliki orang lain yang dia sukai.

Hyun berbaring dibalkon kamarnya sambil melihat langit yang mulai hitam diatasnya, mungkin dia sedang menikmati hari ulang tahunnya tahun ini dengan rasa sakit hati. Malampun tiba dan Hyun masih terbaring disana, yaa dia tertidur dibalkon.

“ Hyun’aa bangun .. heii bangun “, Leeteuk mencoba membangunkan Hyun dengan terus memanggil namanya dan akhirnya berhasil, Hyun membuka matanya perlahan dan mulai bisa melihat Leeteuk dihadapannya. “ Kau sedang apa disini? “ ucap Hyun pelan, “ Apa aku tidak boleh datang?”, “ Boleh “ saut Hyun lagi.

“ Kenapa hampir seminggu ini tidak menemuiku? “
“ Aku sibuk dikampus “ saut Hyun sambil menundukkan kepalanya.
“ Katanya kau itu Winger’s ku, kenapa jauh dariku begini “ ucap Leeteuk yang merasa Hyun mengambil jarak darinya.
“ Aku kira, aku ini pengikutmu oppa “ saut Hyun lagi yang masih menundukkan kepalanya.
“ Apa kau sedang marah padaku? “ Leeteuk menggeser posisi duduknya dekat dengan Hyun.
“ Anii, mana bisa aku marah padamu “ ucap Hyun sambil menatap Leeteuk sesaat.
“ Hyun’aa bogosippo .. “ Leeteuk memeluk Hyun, Hyun hanya bisa diam dengan apa yang Leeteuk perbuat padanya.
“ Oppa, kau sedang apa? “
“ Apa kau tidak merasakannya, aku sedang memelukmu bodoh “ ucap Leeteuk sambil meletakkan kepalanya dibahu Hyun. Hyun hanya diam dan membiarkan Leeteuk tetap memelukkanya dengan perasaan bingung yang menyelimutinya atas sikap Leeteuk padanya saat ini.

“ Saengil chuka Hyun’aa “
“ Gomawo Oppa “
“ Saranghae .. “ Ucap Leeteuk berbisik ditelinga Hyun membuat Hyun melepaskan pelukkannya.
“ Mwo? “
“ Apa kau tidak mendengarnya? Aku bilang Saranghae Hyun’aa “ ulang Leeteuk.
“ Oppa kau .. “
“ Kau sudah 20 tahun sekarang dan aku rasa diumurmu yang sekarang kau sudah boleh pacaran “
“ Maksudmu?? “ Hyun memandang bingung pada Leeteuk.
“ Selama ini aku juga menyanyangimu tapi aku menahannya karna tidak mau konsentrasi belajarmu terganggu olehku dan aku rasa diumurmu yang ke 20 tahun kau sudah dewasa jadi sudah bisa memprioritaskan sesuatu yang penting “ ucap Leeteuk menjelaskan.
“ Jadi maksudmu dengan aku masih belasan itu, karna ini? “
“ Iya karna ini dan sekarang aku sudah tidak perlu menahan rasa sayangku lagi padamu “
“ Kyaaa oppa , saranghae. Jeongmal saranghayo “ Hyun memeluk Leeteuk dengan erat.
“ Naddo saanghayo Hyun’aa, My little angel “ saut Leeteuk dengan membalas pelukkan erat dari Hyun.

-The END-
*Please don’t copy paste and Re-Upload this FF*

~ by Julz on April 26, 2012.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: