B.A.P [Part 2]

BAP

Author : RJuynda / July

Main Cast  : B.A.P Member

OC  : Kim young hyun, Kim Yoora, Bang Hyelyn, Park MinAh, Kwon Navhi

Gendre : Friendship, Romance

Type : Chapter / part

B.A.P

“ Aiiish.. Jinjja, semuanya mati. Kenapa bisa habis bersamaan “ Youngjae mendengus kesal, baru saja Hyun meneleponnya untuk mengecek emailnya karena Hyun mengirimkan file yang berhubungan dengan persiapan festival, namun setelah selesai menjawab telepon Hyun, ponsel Youngjae mati kehabisan baterai, begitu juga dengan ipad miliknya. Youngjae memandang sekeliling tempatnya duduk di perpustakaan, mencoba mencari pinjaman untuk membuka email atau mengisi baterai gadget-nya itu.

“ Agashi, annyeong .. “ sapa Youngjae pada seorang gadis, Youngjae menghampiri gadis berparas manis dengan rambut yang sedang di ikat ke atas itu, karena dia melihat gadis itu memiliki ipad yang sama seperti miliknya dan berharap gadis itu membawa charger ipadnya.“ Chogie, apa kau membawa charger ipad mu? “, “ Aah ne, aku bawa “ saut gadis itu dengan nada datar dan mengambil charger di dalam tasnya, menunjukkannya pada Youngjae, “ Bisa aku pinjam sebentar, punya ku mati “, gadis itu menyerahkan chargernya pada Youngjae, “ Gamshamnida “ ucap Youngjae dan duduk bersebelahan dengan gadis itu.

“ Yaa Yoo youngjae … “, “ Ya Jung Daehyun, pelankan suara mu, ini perpustakaan “ ucap Youngjae sambil sibuk melihat layar ipadnya saat mendengar suara khas sahabatnya itu, “ Agashi apa sudah selesai? Aku ada kelas “, “ Ahh ,, ne. Mian merepotkan mu, gamshamnida “ Youngjae mengembalikan charger gadis itu, berterima kasih atas pinjaman chargernya dan setelahnya gadis itu pergi untuk mengikuti kelas seperti yang dia katakan. “ Yeoja, nugu? “, “ Molla, aku tidak tau namanya “ jawab Youngjae, melihat sekilas kearah Daehyun dan kemudian membenahi gadget-nya, “ Ya, bagaimana kau ini, kau meminjam darinya tapi tidak bertanya namanya, tidak sopan “, “ Itu tidak itungan tidak sopan, karena aku lupa. Palli kajja “ dan keduanya pun beranjak dari perpustakaan.

Hyun berjalan di lorong kampus yang sudah mulai sepi karna sudah sore, tidak banyak kelas yang berlangsung pada sore hari jadi keadaan kampus juga otomatis sepi. Disampingnya seorang pria tinggi dengan bentuk badan yang proposional berjalan beriringan dengannya, “ Ya, Park Jaewon singkirkan tangan mu “ ucap Hyun kesal dengan ulah Jaewon yang merangkul bahu Hyun. Hyun menghentikan langkah kakinya, sekali lagi memperingatkan Jaewon untuk melepaskan rangkulannya dengan tatapan tidak sukanya, namun Jaewon malah menyudutkan Hyun ke tembok, “ Tidak bisakah kau melembut sedikit pada ku, Kim young hyun? “, “ Tidak bisa “ saut Hyun ketus membuat Jaewon mendengus kesal kearahnya. “ Yongguk’sii … changkam, ada yang mau aku bicarakan padamu “ panggil Hyun saat melihat Yongguk berjalan tidak jauh dari tempatnya. Sebenarnya tidak ada yang ingin dibicarakannya dengan Yongguk, itu hanya akal-akalannya saja untuk bisa terlepas dari Jaewon.

Hyun menarik Yongguk menjauh dari sana, mengarahkan entah kemana sedangkan Yongguk tidak berbicara apa-apa, hanya mengikuti langkah Hyun. Di rasa sudah cukup jauh dari Jaewon, Hyun melepaskan tangan Yongguk yang sedari tadi ditariknya. “ Huuuuff .. “ Hyun menghela nafas lega bisa menghindari Jaewon karna kalau dia tidak menghindar mungkin kejadian yang dulu akan terulang dan Hyun tidak menginginkan itu.

Hyun tidak menyadari kalau sekarang Yongguk bersamanya “ Apa yang mau kau bicarakan? “, “AAH! “ Hyun terkaget mendengar suara berat Yongguk dibelakanganya, “ Aah itu, tidak ada .. Mian, tadi itu aku ,, euum ,,  hanya .. “ Hyun bingung harus bagaimana memberitahu Yongguk kalau dia hanya memanfaatkan Yongguk untuk lari dari situasi tadi. “ Gwaenchana? “ Yongguk melihat wajah panik Hyun dan juga ketakutan, Yongguk memberikan air minum yang dia pegangnya pada Hyun. Hyun menerimanya, mencoba untuk tidak menunjukkan wajah tegang “ Aku pergi “ Yongguk melangkah menjauh.

B.A.P

Jongup sedikit heran dengan sikap Himchan belakangan ini terhadapnya, biasanya dia bisa sangat tidak canggung untuk berbicara dengan Himchan namun belakangan dengan sikap Himchan yang seperti itu membuatnya sedikit canggung, sesekali Jongup menenggak air mineral yang ada ditangannya sambil menunggu Junhong di taman kampus. “ Junhong-aa, odiga? Euum.. arraseo, palli ne “ ucap Jongup di telepon.

“ Ya! Kim young hyun, sekarang apa lagi yang salah? Kenapa di ubah lagi. Ne, ne arasseo “ Jongup tersenyum melihat seorang gadis yang nampak frustasi dihadapannya, dengan mempoutkan bibirnya, gadis itu mengacak-acak rambutnya sendiri, nampak kesal.  Gadis itu bangkit dari duduknya dan beranjak pergi, Jongup yang melihat kalau gadis itu meninggalkan handphonenya langsung mengejar langkah gadis itu. “ Agashi .. “, “ Wae? Nuguya? “ saut gadis itu dengan sedikit ketus, “ Kau meninggalkan handphone mu “ Jongup memberikan handphone gadis itu, “ Aigoo, gamshamnida. Omma bisa marah besar kalau ini sampai hilang, heehhee terima kasih ya dan maaf tadi sedikit membentak mu, mood ku sedang tidak baik gara-gara seseorang bernama Hyun “ jelas gadis itu pada Jongup yang hanya menanggapi penjelasnnya dengan senyuman manis seperti biasanya.

“ Oh, ya aku Kwon navhi, panggil saja Vhi. Kau? “, “ Aaah aku, Moon Jongup. Panggil saja Jongup “ Vhi menganggukkan kepalanya perlahan, “ Apa tadi yang kau maksud itu Hyun noona yang jadi pengurus festival kampus? “ tanya Jongup, “ Ne, kenapa kau bisa tau. Kau kenal dia? “ tanya Vhi lagi, “ Ne, Hyun noona sering bersama kami sekarang “ jawab Jongup membuat kebingungan di wajah Vhi semakin terlihat. “ Dia sering melihat kami latihan untuk festival “, “ Aaaah “ angguk Vhi mengerti. “ Hyung .. “, “ Junhong-aa .. “ Junhong menghampiri Jongup dengan senyum dan sedikit membungkukkan tubuhnya saat melihat Vhi dan Vhi juga melakukan hal yang sama. “ Junhong-aa, chogie Vhi, dia teman Hyun noona “, “ O, annyeonghaseo. Junhong-imnida “ ucap Junhong memeperkenalkan dirinya pada Vhi dan sebaliknya, “ Ye, Kwon Navhi-imnida. Changkaman “ Vhi menjawab panggilan yang masuk ke handphonenya.

“ YA, Odiga?? Aku sudah di kantin “

“ Arraseo, changkaman ne “

“ Heehhe, mian aku duluan ne. Ny. Kim itu sudah menunggu ku. Jongup-aa gomawo ne. Annyeong “ dan dengan berlari kecil Vhi meninggalkan Jongup dan Junhong. “ Noona itu terlihat bersemangat sekali “, “ Tadi kalau kau lihat dia sedang marah-marah karna Hyun noona kau pasti akan tertawa, wajah kesalnya lucu sekali haahhha “ cerita Jongup sambil membayangkan lagi wajah Vhi yang tadi dilihatnya sedang menggerutu.

Daehyun duduk tidak jauh dari toilet pria, dia sedang menunggu Youngjae selesai dengan urusannya di sana saat Yoora lewat dihadapannya, “ Daehyuniee “, “ Noona “ saut Daehyun. “ Sendirian, sedang apa? “, “ Ani, aku menunggu Youngjae “ jawab Daehyun sambil menunjuk kearah toilet. “ Boleh buat ku? Aku lapar “ tanya Daehyun, namun tanpa menunggu jawaban Yoora dia sudah mengambil roti yang ada ditangannya. Yoora memperhatikan lenyapnya roti yang tadi ditangannya masuk ke dalam mulut Daehyun, lalu kemudian dia mengeluarkan air minum dari dalam tasnya, “ Pelan saja, aku tidak akan merebutnya lagi dari mu “ ucap Yoora dan Daehyun tersenyum menanggapi perkataan Yoora. “ Noona kau masih  punya satu lagi? “ tanya Youngjae yang tiba-tiba sudah ada di antara mereka, “ Kalau pun ada berikan pada ku saja Noona “, “ Mian, tapi aku hanya beli satu tadi “ jawab Yoora, Youngjae berpura-pura kecewa mendengarnya.

“ Noona masih ada kelas? “, “ Ani, wae? “ Daehyun tersenyum lagi mendengar jawaban Yoora, “ Mau liat kami latihan? “, “ Boleh saja, tapi apa tidak menggangu? “ dengan cepat Daehyun menggelengkan kepalanya, “ Asalkan Noona tidak berteriak-teriak di sana, tidak akan menggangu “ ucap Youngjae dengan sedikit tawa. “ Dan untuk apa aku berteriak-teriak di sana Youngjae? “, “ Mungkin tidak berteriak tapi akan terpesona seperti Hyun noona waktu itu “ saut Youngjae lagi. “ Masih cukup panas, Noona bersama Youngjae saja ke rumah Yongguk hyung “, “ Yongguk oppa, kalian latihan di sana? “ jawab Daehyun dengan angukkan. “  Yasudah Noona bersama Youngjae ya karna aku naik motor. Sampai jumpa di sana “ Daehyun meninggalkan Youngjae dan Yoora, pergi terlebih dahulu menuju motor yang diparkirnya di belakang kampus.

Sementara di kantin saat Hyun dan Vhi sedang sibuk dengan urusan mereka, secara santainya Himchan duduk di sebelah Hyun dan meyeruput jus yang ada dihadapannya “ Ya, oppa itu punya ku “, “ Karna aku tau ini punyamu makanya aku minum “ Hyun hanya bisa mendengus, tanpa disadari Vhi bingung dan juga terpesona dengan kedatangan Himchan, pria yang terlihat sangat tampan itu duduk di sebelah sahabatnya. “ Chanie, kajja “ ucap suara berat itu, “ Hyun-aa, kau masih sibuk? Temani aku latihan “ ajak Himchan dengan masih meminum jus Hyun, “ Aku belum selesai oppa, lain kali saja “, “ Agashi, siapa nama mu? “ Himchan tidak memperdulikan penolakkan Hyun dan malah beralih pada Vhi yang duduk didepannya, “ Ah, Kwon Navhi-imnida “, “ Vhi-aa kau mau meneruskan urusan mu dengan Hyun di tempat lainkan, dia harus menemani ku latihan “, “ Ne, oppa “ Vhi hanya mengangguk, dia masih terpesona dengan ketampanan Himchan, “ See, nyonya Kim. Jadi ikut aku sekarang. Kajja Mr. Bang “ Himchan merangkul Yongguk dan beriringan menuju mobil, Hyun dan Vhi mengikuti mereka dari belakang. “ Onnie, mereka siapa? “, “ Alien “ saut Hyun enteng.

Sekarang ini di studio jadi lebih ramai dari biasanya karna ada tambahan tiga orang wanita yang datang hari ini. “ O, Yoora-ya kau di sini? “, “ Ne, Daehyun mengajak ku ke sini tadi. Kau juga “. “ Jongup .. Junhong? “ ucap Vhi melihat Jongup dan Junhong yang juga ada di sana. “ Aah noona, kau di sini? “, “ Ne, Himchan oppa menyuruh ku ikut supaya Hyun onnie menemaninya latihan “ jelas Vhi, “ Oo, arasseo “ saut Junhong mengerti. “ Kalian kenal? “ tanya Hyun, “ Ne, baru tadi “ saut Jongup, “ Inha sempit sekali ya “ sambut Youngjae menanggapi.

“ Jung Daehyun, Yoo Youngjae .. “ panggil Yongguk dan kedua orang yang disebutkan namanya dengan kompak menjawab “ Ne “ kemudian masuk ke studio, memulai latihan mereka. “ Oppa, bolehkan aku ke taman saja. Kalau di sini aku tidak bisa fokus “, “ Ijin dulu “ saut Himchan dan mengarahkan Hyun untuk ijin pada Yongguk terlebih dahulu karena ini kan rumahnya. “ Yongguk-ssi, boleh ijin memakai taman mu? “ entah kenapa Hyun tidak bisa untuk memanggil Yongguk dengan sebutan oppa, “ Silahkan “ jawabnya dan kemudian memasangkan earphone di kedua telinganya.

Terpesona, itu yang tadi Youngjae katakan padanya dan itulah yang sedang dirasakan oleh Yoora saat mendengar suara kedua pria tampan yang sedang bernyanyi di studio yang ada dihadapannya, yang hanya bisa dengan mudah dia lihat dengan kaca yang menjadi pemisah ruangan tersebut. Suara mereka berdua dengan sangat jelas bisa terdengar dan itu sangat dinikmati olehnya. Yoora melihat Daehyun sesekali memejamkan matanya saat bernyanyi dan itu juga yang dilakukan Youngjae, mereka sangat terlihat menghayati lirik dari lagu yang mereka bawakan. Yoora bertepuk tangan walaupun dari dalam sana Daehyun dan Youngjae tidak dapat mendengar suara tepukkan itu tapi mereka dapat melihatnya saat keduanya selesai menyayikan lagu.  “ Bagus “ ucap Himchan dan melirik Yongguk disebelahnya, Yongguk menganggukkan kepalanya tanda setuju dengan Himchan.

Daehyun dan Youngjae keluar studio dan digantikan oleh Jongup dan Junhong. Daehyun duduk tepat di sebelah Yoora, “ Jadi, apa Noona terpesona? “ tanya Youngjae memastikan apakah perkiraannya benar bahwa Yoora akan terpesona olehnya dan Daehyun, “ Ne, kau benar “ jawab Yoora dan Youngjae tersenyum menang, “ Apa ku bilang, haahha “ tawanya renyah. Yongguk menganggukkan kepalanya beberapa kali, mengikuti irama repp Junhong dan Himchan pun tidak jauh berbeda. Sesekali Yongguk tersenyum, terlihat puas dengan apa yang dilakukan adik-adiknya itu, “ Semakin baik “ ucapnya.

B.A.P

Himchan memutuskan untuk datang lebih cepat dari biasanya untuk latihan, mengambil waktu lebih untuk menguasai semua gerakkan. Keringat sudah jelas terlihat dari bajunya yang basah, keputusannya untuk masuk club dance harus dipertanggung jawabkan dengan memberikan yang terbaik. “ Oppa, jangan terburu-buru itu malah membuat gerakkan mu banyak yang salah “ ucap Hyelyn yang memperhatikan gerakkan Himchan, “ Sejak kapan kau di sana? “, “ Baru saja “ saut Hyelyn dan menghampiri Himchan. “ Nayoung, kau memberikan nomer ku padanya? “, “ Heehhee, ne. Mian, oppa aku tidak bilang kalau itu untuk dia, mianhae “ ucap Hyelyn dengan wajah bersalahnya pada Himchan, “ Lain kali bilang dulu pada ku “ kata Himchan sambil menyeka keringat didahinya dengan handuk kecil yang dipegangnya. “ Ne, sebagai gantinya aku akan menemani oppa latihan, otte? “ Himchan melirik Hyelyn yang tersenyum menawarkan diri untuk menemaninya latihan, “ Euumm.. “, “ Jadi, tidak marah lagi kan heehhhe, cha… kita latihan “ ucap Hyelyn lagi, Himchan menyunggingkan senyumannya melihat keceriaan Hyelyn.

Himchan dan Hyelyn telah berlatih dengan keras selama dua jam ini dan keringat sudah sangat membasahi tubuh mereka sekarang. Dengan santai Himchan menyeka keringat yang ada di dahi Hyelyn sekaligus mengelus rambut Hyelyn dan tindakkannya itu berhasil membuat Hyelyn terdiam, “ Rambut mu basah semua, harusnya kau mengikatnya saat latihan jadi tidak basah seperti ini “ ucap Himchan dan terus melakukan kegiatannya menyeka keringat Hyelyn, “ Aku lupa “ saut Hyelyn salah tingkah karena jarak Himchan memang sangat dekat saat ini dengannya. “ Lain kali ikat rambut mu “ ucap Himchan lagi dengan senyuman manisnya yang khas. “ Istirahat sebentar sebelum nanti latihan lagi “, “ Ne “ dan mereka pun menyudahi latihan mereka, beristirahat sebelum nantinya latihan bersama dengan yang lainnya.

Himchan duduk bersandar dengan kaca dan memjamkan matanya, berusaha menetralkan detak jantungnya yang berpacu sangat cepat di dalam tubuhnya, berdetak cepat karna kelelahan dan juga karena apa yang barusan dia lakukan pada Hyelyn, berdiri sedekat itu dengan Hyelyn dan menyeka keringatnya  membuat jantungnya berdetak lebih cepat lagi, kemudian senyuman manis itu muncul lagi di wajahnya tanpa tau kalau Hyelyn melihat senyuman itu.

Lagi, hari ini Youngjae mendapatkan semua gadget-nya mati dan sekarang ini dia hanya bisa mengumpat kesal karena sekali lagi dia tidak membawa charger gadget-nya itu. Youngjae berjalan ke perpustakaan dengan ipad mati di tangannya, Youngjae tersenyum saat melihat gadis yang waktu itu meminjamkan charger padanya, “ Annyeong agas … “, “ Pakailah “ ucap gadis itu saat melihat Youngjae seakan tau apa yang dibutuhkannya, “ Aa itu, aku .. “, “ Kau mau meminjamnya kan? “, “ Aah, ne. Gamshamnida “ ucap Youngjae dan mencharger ipadnya, duduk di sebelah gadis itu.

“ Youngjae, Yoo youngjae “ ucap Youngjae memperkenalkan dirinya, “ Minah, Park Minah “ saut Minah tanpa melihat kearah Youngjae disampingnya dan hanya sibuk memandangi layar ipadnya, Youngjae menganggukkan kepalanya pelan. “ Apa besok kau akan kehabisan batrei mu lagi dan meminjam charger pada ku? “, “ Ne? “ saut Youngjae bingung dengan perkataan Minah. “ Ani, aku hanya lupa membawa charger ipad ku. Aku tidak ..”, “ Baguslah, jadi jangan lagi meminjam pada ku “ ucap Minah lagi. Youngjae sedikit tidak suka dengan ucapan yang terbilang ketus dari Minah, dia menyesal meminjam charger pada gadis itu. “ Gomawo untuk pinjamannya dan maaf menyusahkan mu “ ucap Youngjae setelah melepaskan charger dari ipadnya, lalu berlalu meninggalkan Minah berjalan keluar dari perpustakaan. “ Terbilang gadis yang kasar “ ucap Youngjae dengan langkahnya meninggalkan perpustakaan.

B.A.P

Keenam pria itu sedang berkumpul di kamar Junhong sekarang ini, dengan segala hal yang biasa mereka lakukan saat bersama. Youngjae menceritakan kejadian yang dialaminya saat bertemu dengan Minah pada Daehyun dan juga Himchan yang sedang duduk di atas tempat tidur Junhong, “ Bukankah itu menyebalkan “, “ Mungkin dia pikir kau sedang mendekatinya dengan berpura-pura meminjam chargernya “ tangapan Himchan atas cerita yang baru saja Youngjae ceritakan, “ Ne, mungkin saja “ timpal Daehyun, “ Tau namanya saja baru, bagaimana bisa dia berpikiran begitu “ saut Youngjae, “ Namanya juga wanita “ sambung Himchan lagi. Yongguk  hanya mendengarkan tanpa ikut berpastisipasi dalam pembicaraan itu, dia hanya memilih sibuk dengan iphonenya.

“ Festival semakin dekat, aku hanya mengingatkan kalian untuk fokus “ ucap Youngguk akhirnya setelah hanya menjadi pendengar dari cerita-cerita yang beberapa dari mereka ceritakan. Yang lainnya terdiam sesaat dan mengerti maksud dari apa yang Yongguk katakan, “ Arraseo hyung “ ucap mereka hampir bersamaan kecuali Himchan, Himchan hanya tersenyum kearah sahabatnya yang satu itu, dia sangat paham dengan Yongguk.

Yongguk bukannya tidak senang yang lainnya berhubungan dengan wanita atau pacaran, itu hak mereka untuk melakukannya tapi yang dia harapkan dari mereka hanya tidak terganggu dengan persoalan cinta saat sedang menjalani music mereka, music yang telah membuat mereka berenam bisa seperti sekarang ini dan Himchan juga yang lainya sangat mengerti akan hal itu. Diantara mereka, mungkin Yongguk lah yang bisa di bilang mampu mengandalikan dirinya dalam hal perasaan, sebisa mungkin dia menghindari hal itu dan berkesan tidak membutuhkan hal itu, untuk saat ini. Saat ini baginya bermusic dan menghasilkan music-music yang bagus adalah fokus hidupnya dan para sahabatnya itu pun memahami ambisinya yang satu itu karena mereka juga memiliki ambisi yang sama.

“ YA, Kim young hyun “ ucap Yoora dan Vhi bersamaan membuat Hyun berdecak kesal karena kupingnya sakit mendengar jeritan kedua sahabatnya itu, “ Sudah berapa kali Onnie menyuruh ku merubahnya “ gerutu Vhi karena dia harus menyusun ulang rundown untuk festival nanti, “ Dan berapa kali aku harus design ulang panggungnya ? “ dan gantian kini Yoora yang mengeluh padanya, “ Kalian mau buat kuping ku rusak? Hanya mengubahnya sedikit apa susahnya “ ucap Hyun, “ Mwo, sedikit. Liat banyak sekali yang kau coret di sini “ saut Yoora sambil menunjukkan kertas yang barusan dikembalikan padanya dengan sudah penuh oleh coretan, melihat itu Hyun hanya tersenyum pahit.

“ Onnie, Himchan oppa. Dia yang kau ceritakan itu kan, Himchan yang itu kan? “ tanya Vhi dan yang menjawabnya Yoora sedangkan Hyun berusaha untuk tidak tertarik dengan pembicaraan itu, “ Pantas saja kau jatuh cinta padanya, sekali lihat pun aku tau kenapa kau bisa mencintainya. Oppa sangat tampan “ Hyun hanya mendengus mendengar penjabaran Vhi tentang  Himchan. “ Sudahlah kerjakan tugas kalian jangan membahas itu lagi “ dan kedua orang itu hanya terkekeh.

B.A.P

Yongguk duduk dibarisan paling belakang karena dia ingin tidur, dia pulang jam 4 pagi dari Blacknight sedangkan yang lainnya berada di tengah barisan seperti biasanya. “ Hyung irona .. “ Junhong menguncang pelan tubuh Yongguk hingga terbangun, “ Kelas sudah selesai “ Yongguk mengusap wajahnya beberapa kali sedangkan Junhong sudah mendahuluinya keluar dari kelas.

Himchan diikuti yang lainnya duduk di meja panjang yang sudah dihuni oleh Hyun, Yoora dan Vhi yang sedang sibuk dengan tugas mereka masing-masing. Vhi merasa berbeda suasana kantin saat mereka duduk bersama dengan mereka, “ Tidakah kalian merasa hawa aneh? “ tanya Vhi mengacu pada kedua sahabatnya itu, “ Ne “ saut Yoora, “ Noona wae? “ tanya Daehyun melihat ekspresi aneh dari Yoora, Yoora hanya menggeleng pelan. “ Kenapa kalian harus duduk di sini? Kalian tau, kalian hanya membuat kami dibenci para wanita “ ucap Hyun yang juga merasakan perubahan atmosfir di kantin, para pria itu memandang kesekeliling mereka  dan menyadari apa yang dimaksud Hyun barusan, “ Haruskah kami pindah “ ucap Jongup namun yang lainnya hanya memasang wajah santainya, malah Daehyun sudah beranjak untuk memesan makan siang.

Tak lama Junhong dan Yongguk bergabung dengan yang lainnya di kantin. “ Hyung kau sudah pesankan untuk ku? “, “ Ne “ saut Jongup dan memberikan bulgogi pada Junhong. Yongguk duduk tepat di sebelah Hyun karena hanya di sana yang tersisi bangku kosong, seperti tadi di kelas Yongguk duduk dan tertidur di sana, dari balik leptop yang sedikit menutupinya, Hyun dapat melihat Yongguk yang tertidur dihadapannya. “ Boleh aku bergabung? “ ucap Hyelyn yang menghampiri meja mereka, Hyelyn menyeret sebuah bangku saat Jongup mengijinkannya. Mereka saling berbincang satu sama lain kecuali Yongguk yang memang sedang tertidur.

“ Hyun’aa kau di sini “ sapa Park Jaewoon dan dengan santainya merangkul bahunya membuat Hyun bergidik, “ Jangan menyentuh ku sebarangan “ Hyun menepis rangkulan Jaewoon. Himchan dan yang lainnya hanya memandang bingung keadaan ini kecuali kedua sahabatnya itu, Yoora dan Vhi. Jaewoon berniat untuk kembali merangkul Hyun namun ada tangan kekar yang menghambat laju tangannya itu. “ Siapa kau? “ Jaewoon memandang kesal kearah Yongguk yang akhirnya terbangun, Jaewoon menepis tangannya, “ Dia sudah bilang jangan sentuh sembarangan “ ucap Yongguk dengan suara beratnya yang khas. “ Memangnya kau siapa berani melarang? “ Jaewoon kembali mau merangkul Hyun dan Yongguk menahan tangannya lebih keras dari yang tadi, membuat Jaewoon marah dan melayangkan tinjunya pada Yongguk. Yongguk merespon cepat dengan mengindari tinjuan itu dan mengarahkan tinjunya pada wajah Jaewoon, membuat sedikit darah keluar dari mulutnya. “ Sudah sudah ,,, sudah “ Himchan menahan tubuh Yongguk yang sudah terpancing untuk menghajar Jaewoon lagi, “ Hanya tunggu apa yang akan kau dapat nanti “ ucap Jaewon sebelum pergi.

Hyun menatap Yongguk dingin dan mendapatkan balasan yang sama dari Yongguk. “ Yaa ya, kau mau kemana? “ Yongguk pergi tanpa menjawab Himchan yang sempat menahannya. “ Sepertinya akan ada masalah besar nanti “ ucap Yoora dan Vhi menganggukan kepalannya perlahan. “ Bisakah kalian pergi bersamanya? Aku takut terjadi apa-apa “, “ Youngjae-aa … “, “ Arraseo, kajja “ Youngjae mengajak yang lainnya untuk pergi mencari Yongguk.

“ Memangnya ada apa sih? “ tanya Daehyun penasaran, “ Jaewoon itu menyukai Hyun noona “ jelas Youngjae dan langsung di potong oleh Daehyun “ Kalau itu juga aku bisa menilainya sendiri “, “ Makanya dengarkan aku dulu, yang jadi masalah adalah Yongguk hyung baru saja mencari gara-gara dengan anak pemegang saham terbesar di Inha dan satu lagi Jaewoon itu orangnya semena-mena “, “ Ini tidak akan bagus “ ucap Himchan dengan menghela nafasnya panjang. Mereka terlambat saat mereka melihat Yongguk, dia sudah berada di atas motornya dan menghilang dengan cepat dari sana.

B.A.P

Daehyun menghampiri Yoora yang sedang asik dengan novel yang dibacanya dan tidak menyadari Daehyun yang sudah berada dekat dengannya “ Noona baca apa? “ Daehyun mengambil novel yang dipegang Yoora, membuat Yoora sedikit terkejut dengan kedatangannya, “ Kau mengagetkan ku saja “ namun Daehyun hanya tersenyum lalu membaca novel yang direbutnya “ Noona suka cerita fiksi? “, “ Ne, aku suka. “ senyum Yoora, dia masih ingat dengan janjinya. Daehyun senang bisa melihat senyuman Yoora untuknya, membuat kecupan kecil mendarat dengan sempurna di pipi Yoora dan Bukkk.. hantaman kencang mendarat di pipi Daehyun, “ Ya! Apa yang kau lakukan? Daehyun, Gwaenchana? “ Daehyun hanya tersenyum remeh kearah pria yang baru saja menghajarnya, “ Gara-gara kau, Yoora memutuskan hubungan kita “, “ Karna kau menyianyiakannya, itu salah mu sendiri “ pria itu baru saja ingin melayangkan tinjunya lagi namun Yoora menghentikannya “ Park Joon hentikan, ku minta kau pergi sekarang juga “ Yoora mendorong tubuh Joon untuk menjauh.

“ Daehyuniee gwaenchana? “, “ Noona kau sudah berapa kali bertanya, aku tidak apa-apa “ Daehyun tersenyum agar Yoora tak lagi mencemaskannya. “ Aku tidak tau kalau Noona sudah berpisah dengannya “ ucap Daehyun sambil menekan memar diwajahnya dengan sapu tangan yang Yoora berikan. “ Kemarin. Mian Daehyun, gara-gara aku … “, “ Ani, ini karna aku sedang sial saja, bukan salah mu “ lagi-lagi Daehyun memperlihatkan senyuman manisnya membuat Yoora sedikit tenang.

Youngjae baru saja mencari tempat duduk di perpustakaan dan saat dia menemukan tempat kosong dia berpapasan dengan Park Minah, gadis yang waktu itu meminjamkan charger. Saat duduk Youngjae melihat ipad yang sama dengan miliknya yang sedang di charge dan dia kenal dengan charger itu. Youngjae berlari mengejar Minah untuk memberikan ipadnya yang tertinggal dan untungnya Minah belum jauh “ Minah-yaa,,, Park Minah “, “ Wae, mau pinjam charger lagi? “ ucap Minah saat Youngjae berhasil mengejarnya, “  Kan sudah aku bilang untuk ,,,”, “ Kau lupa membawa ini “ Youngjae memberikan Ipad dan charger Minah, setelah memberikannya Youngjae langsung meninggalkan Minah. “ Yeoja ketus “ ucap Youngjae.

“ O, Yongguk hyung “, “ Kau sedang apa? “ Youngje mengangkat buku yang sedang dipegangnya, Yongguk mengangguk mengerti dan kemudian mengambil posisi untuk tidur membuat Youngjae tersenyum melihatnya. Yongguk tertidur di meja perpustakaan yang bersebelahan dengan Youngjae yang sedang sibuk dengan buku.“ Youngjae-aa, ini data untuk semua perlengkapan nanti “, “ Noona gwaenchana? “ tanya Youngjae ketika melihat raut wajah sedih Hyun juga matanya yang terlihat menahan tangis, “ Ne, gwaenchana. Ini. Aku duluan “ ucap Hyun lagi dan setelahnya meninggalkan Youngjae dan Yongguk yang tertidur disana.

Yongguk mengenakan jaketnya sambil berjalan kearea parkir untuk mengambil motornya. Sebelum sampai di tempat parkir terdapat bangku-bangku yang mengisi taman kecil yang ada. Yongguk baru saja melepaskan earphonenya karena berbahaya mengenakan earphone saat mengemudi, dia mendengar suaras tangis dari seseorang yang duduk di kursi taman. “ Ne, iya nanti aku kesana, sekarang aku sedang sibuk, tunggu saja. Euum “ saut Hyun dan memutus sambungan teleponnya lalu kembali menangis.

B.A.P

Youngjae sudah sangat sibuk dengan ipadnya, memeriksa segala perlengkapan yang diperlukan untuk festival nanti, disebelahnya Yoora sibuk dengan design panggung untuk festival dan tak jauh berbeda dengan Vhi yang sibuk mengatur ulang rundown. “ Kalian serius sekali “ Daehyun masuk keruangan yang sejak persiapan festival digunakan sebagai ruangan bagi para penyelenggara dengan membawa kantong plastik ditangannya.

Youngjae mengacak plastik yang dibawa Daehyun dan mengambil satu bungkus roti, dia lapar. “ Noona juga sibuk? “ Daehyun duduk tepat disamping Yoora dengan memberikan satu botol coke. “ Kalian tidak latihan? “ Daehyun hanya menggeleng menanggapi pertanyaan Vhi dan selanjutnya Youngjae yang memberi jawaban lengkap, “ Jongup dan Junhong yang latihan hari ini “.

“ Oppa bisa aku tau nomer ponselmu? “ Himchan menoleh kesampingnya, melihat seorang gadis yang lumayan manis berdiri disampingnya sedangkan Yongguk hanya berkonsentrasi penuh dengan makan siangnya. “ Tau namamu saja belum, masa mau kasih nomer ponsel “ saut Himchan dengan senyuman manisnya, “ Ani, bukan Oppa tapi yang disebelahmu “ Himchan langsung melihat Yongguk dan Yongguk juga melakukan yang sama, mereka saling pandang dan tawa Yongguk pecah seketika namun seiring dengan langkahnya meninggalkan kantin, “ Yaa, Bang yongguk … “ Himchan mengikuti langkah Yongguk, gadis manis itu tidak mendapatkan apa yang dia inginkan, nomer ponsel Yongguk.

“ Kau pulang? “, “ Yap, Jongup dan Junhong sudah dirumah “ jawab Yongguk dengan menunjukkan sms dari Junhong diponselnya pada Himchan, “ Aku akan kesana nanti dengan yang lain “ mereka berdua berpisah didepan tangga, Yongguk meneruskan langkahnya menuju parkiran. Yongguk berjalan menuju parkiran tanpa terganggu dengan beberapa orang yang berjalan dibelakanganya, mengikuti.

Yongguk baru saja memasukkan kunci motornya saat beberapa orang berdiri tepat dibelakangnya, membuatnya membalikan badan. Yongguk seperti sudah mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya, melihat Park Jaewon yang membawa dua temannya saat ini, “ Bang Yongguk, DJ di Blacknight club dan mempunyai group dengan teman-teman manisnya itu, mencoba menampilkan diri lewat festival kampus  “ Jaewon tersenyum starkatis, Yongguk menampilkan senyum yang tidak jauh berbeda dengan apa yang Jaewon berikan, “ Langsung saja “ Yongguk meletakkan tasnya diatas motor, mengambil kunci motor yang telah terpasang kedalam kantong celananya dan kembali berhadapan dengan Jaewon.

Jongup dan Junhong sedang asik bermain PS yang ada di ruang tengah ketika Yongguk sampai dirumah. “ Hyung kenapa kau lama sekali? Ya, Hyung gwaenchana? Kau habis berkelahi? “ tanya Junhong bertubi-tubi pada Yongguk. “ Jongup-aaa ambilkan es batu “ pinta Yongguk dan dengan segera Jongup berhambur ke dapur untuk mengambilkan es batu. Natasha yang baru saja menuruni tangga, langsung berlari kecil menghampiri Yongguk saat dia melihat sudut bibir adiknya itu berdarah, “ Ya! Bang Yongguk, kau berkelahi? Kau tidak apa-apa, bibirmu? “, “ Aku tidak apa-apa noona, hanya luka sedikit “ Natasha memeriksa bagian tubuh Yongguk, mencari luka lainnya namun tidak ada luka lain.

“ Ini .. “ Jongup menyerahkan es batu yang sudah dibalutnya dengan kain untuk mengompres luka disudut bibir Yongguk yang berdarah. “ Hyung, kau berkelahi dengan siapa? “, “ Aku lupa namanya “ dengan enteng Yongguk menjawab dan dua orang yang menghkawatirkannya itu hanya bisa keheranan. “ Sedang apa kau? “ Yongguk menarik paksa ponsel yang dipengang Junhong, “ Memberitahu yang lain “, “ Tidak perlu, nanti juga mereka kesini. Kajja, latihan “ Jongup mengangkat bahunya memberi respon pada Junhong yang menatapnya dengan tatapan bertanya.

B.A.P

Youngjae sedang asik mencari buku mengenai sejarah perkembangan music di korea, memperhatikan dengan teliti deretan buku yang tertata rapih di perpustakaan. Ada satu meja dengan dua kursi berada di sisi pojok perpustakaan yang tidak jauh dari bagian sejarah, Youngjae mendengar sesuatu. Maunya Youngjae tidak menghiraukan gadis yang sedang duduk dengan isakkan kecil yang ditahannya itu karena dia sudah bisa membayangkan respon dari wanita itu jika ia menghampirinya tapi Youngjae tidak bisa untuk meninggalkan gadis itu, gadis itu terlihat sangat sedih. “ Pakai ini “ Youngjae memberikan sapu tangan yang dibawanya pada gadis itu saat isakkannya sudah tak lagi terdengar, “ Kau .. “, “ Hanya sedang lewat, tidak ada niat apa-apa “ ucap Youngjae sebelum pergi meninggalkan gadis yang menangis itu, itu Park Minah. Minah menyeka air mata yang masih ada diujung matanya dengan sapu tangan milik Youngjae.

Semakin hari semakin membuat Himchan merasa harus bisa menahan segala hasratnya untuk melihat dengan jelas didepan matanya Hyelyn dan Jongup menari dengan sangat serasi dengan gerakan couple mereka, tidak nyaman. “ Bisakah kalian berlatih part kalian di waktu lain, membuat jengah saja “ datar, Himchan mengucapkannya dengan nada yang datar dan mungkin tidak membuat yang mendengarnya merasa sesuatu yang aneh tapi berbeda dengan Jongup dan Junhong yang sudah mengenal bagaimana Himchan, keduanya saling pandang dan kemudian melihat Himchan yang sudah keluar dari ruangan. Himchan mengambil ponsel disakunya dan menelpon Yongguk,

“ BBang, odiga? “

Ada apa? “

“ Tidak apa-apa, sudah dulu “

Himchan niatnya mau menemui Yongguk, biasanya saat sedang kacau dia akan menemui Yongguk untuk sekedar menceritakan keadaannya atau hanya ingin sekedar mendengarkan ocehan Yongguk yang sangat ampuh membuatnya bangkit tapi kali ini rasanya dia belum bisa karena dia tahu apa yang dirasakannya saat ini sudah diperingati Yongguk sebelumnya.

“ Chaa .. Yaa, wajahmu jelek sekali Oppa, wae? “ Hyun tiba-tiba saja hadir dihadapan Himchan, Himchan tersenyum sekilas seperti menemukan sesuatu yang bisa membuatnya membaik. “ Kajja kita main, sudah lamakan kita tidak main, let’s go .. “ Himchan dengan cepat menggandeng tangan Hyun menuju mobilnya.

“ Malhaebwa .. “ Hyun menanti Himchan bicara padanya, dia tau ada yang tidak benar dengan Himchan hari ini. “ Aku akan pulang kalau Oppa tidak memberitahuku ada apa dengan Oppa “ Himchan dengan tatapannya meminta Hyun untuk kembali duduk saat Hyun mulai bangkit dari duduknya, “ Ternyata rasanya tidak enak Hyun-aa .. “ dan setelahnya apa yang dia tanyakan pada Himchan hanya membuat luka dihatinya sendiri, Himchan jatuh cinta dengan wanita lain dan bukan dirinya, itu sangat menyakitkan. Mendengar sendiri langsung dari Himchan bahwa dia mencintai wanita lain bernama Hyelyn bahkan saat pertama kali melihatnya, sakit. “ Katakan kalau Oppa menyayanginya, terserah apa jawabanya yang penting Oppa sudah mengatakkannya, jadi tidak akan menyesal “ senyum Hyun manis, kata-kata yang harusnya untuk dirinya sendiri terlontar untuk menyemangati Himchan.

Yang lain sudah berkumpul distudio saat Himchan datang, yang lain melihat Himchan dengan tatapan berbeda-beda namun jelas dari tatapan mereka seperti bertanya mengenai keadaan Himchan, terlebih Jongup. “ Hyung, aku .. “, “ Jongup-aa ikut aku sebentar “ Himchan kembali melangkahkan kakinya keluar studio dan diikuti langkah ragu Jongup.

“ Hyung, aku minta maaf kalau memang aku berbuat salah padamu, maafkan aku “ Himchan tersenyum, “ Kau bahkan tidak berbuat apa-apa padaku, kenapa minta maaf “ Himchan mengarahkan pandangannya ke langit yang mulai terlihat gelap.

“ Jongup-aaaa mian, tapi bisa kau berikan Hyelyn padaku? “,

 “ Ne? “ respon Jongup bingung dengan permintaan Himchan.

“ Aku menyukai Hyelyn, kau bisa berikan dia padaku? “ ucap Himchan lagi dan kali ini Jongup mengerti.

“ Ya, Hyung kau cemburu padaku? Kau menyukai Hyelyn? “ tanya Jongup dengan senyumannya.

“ Aku akan membantumu mendapatkannya dan jangan minta aku untuk memberikannya padamu karena dia bukan milikku dan juga aku tidak ada perasaan itu padanya hyung “ ucap Jongup setelah Himchan hanya diam tanpa respon mengenai pertanyaan sebelumnya. Himchan akhirnya memandang Jongup, melihat wajah pria itu dengan senyuman manisnya seperti biasa dan memeluknya  “ Gomawo Jongupieee “  dan kedua pria itu malah saling berpelukkan.

B.A.P

Blacknight club belum cukup ramai karena memang masih terbilang sore, pukul tujuh. Yongguk duduk malas di bagku depan meja bar, Himchan belum datang jadi dia hanya duduk malas disana. Vodka, hanya sebatas minuman itu yang dia konsumsi saat di club karena dia tidak suka mabuk kalaupun mau mabuk Yongguk lebih suka melakukannya dirumah, aneh memang tapi itulah dia. “ Youngjae .. “ Yongguk menghampiri Youngjae yang sudah mengambil langkah menuju tempat mereka biasa berkumpul di Blacknight, VIP corner. Baru saja keduanya berbincang Hyun sudah muncul diantara mereka, duduk bersebrangan dengan dua pria tampan itu. Youngjae mencari tempat yang tidak terlalu berisik untuk mengangkat telepon dan meninggalkan Yongguk dan Hyun.

“ Euuum, mianhae Yongguk’ssi. Mianhaeyo “ Yongguk mengangkat alisnya heran,

“ Mian karena Jaewon mengajarmu, mengeroyok lebih tepatnya “ Hyun merasa bersalah karena alasan Jaewon melakukan itu pasti karena dirinya dan anehnya Yongguk malah mendengus. “ Kalau kau kekasihnya aku akan menerima maafmu “ Hyun menatap Yongguk bingung, “ Sudahlah “ Yongguk bangkit dan menuju meja DJ ditengah dance floor yang sudah mulai padat. “ Noona, Himchan hyung tidak jadi datang, ada urusan dengan Jongup katanya “ kemudian Youngjae dan Hyun menikmati suasana yang sudah dibuat meriah oleh Yongguk.

Himchan dan Jongup berada di studio dance yang sudah disewa oleh Jongup sebelumnya untuk latihan, “ Hyelyn memintaku untuk mencari studio latihan setelah Hyung pergi kemarin itu, jadi dari kemarin kami latihan part kami disini “ Himchan mengangguk pelan, “ Lalu buat apa kau ajak aku kesini? “, “ Kau gantikan aku “ setelahnya Jongup mengajarkan Himchan langkah-langkah dance couple yang Hyelyn dan dia lakukan. Awalnya Himchan agak ragu dengan rencana Jongup untuk menggantikan dirinya melakukan dance couple dengan Hyelyn tapi karena ini adalah niatan baik dari Jongup untuk membantunya mendapatkan Hyelyn dia mencobanya, lagi pula ini juga untuk dirinya.

Himchan sedang berlatih keras bersama dengan Jongup berbeda lagi apa yang dilakukan Daehyun. Tidak terlalu besar memang rumah yang memiliki perkarangan yang cukup banyak ditanami pepohonan, membuatnya terlihat indah dipandang. Sepiring cheesecake disuguhkan pemilik rumah untuk menemani obrolan mereka berdua. “ Wah Noona kau tau saja aku suka cheesecake “ Daehyun memotong kecil cheesecake dengan senyum bahagia diwajahnya, “ Ani, aku tidak tau kau suka. aku menyuguhkan itu karena hanya ada itu “ ucap Yoora.

“ Daehyunieee, gomawo “ senyum Yoora saat Daehyun masih sibuk dengan cheesecake dimulutnya, “ Kau benar kalau itu hanya anggapanku saja, kalau akau membutuhkan dia. Nyatanya berpisah dengannya malah tidak membuatku bersedih sama sekali “ lagi, Daehyun tersenyum. Daehyun berdiri dari duduknya, mengulurkan tangannya pada Yoora, membuatnya berdiri saling berhadapan. “ Sekarang bisakah Noona jadi milikku? “ tatapan lembut dan senyumnya yang manis diberikan Daehyun pada Yoora yang saat ini sudah terlihat diwajahnya semburat merah itu, “ Molla, aku memang sudah merasa nyaman denganmu tapi ..”, “ Arasseo, aku terlalu cepat. Ne, aku akan menunggu noona kalau begitu “ senyumnya lagi dan kembali duduk untuk menyelesaikan untuk menghabiskan cheesecakenya.

-TBC-

*Please do not copy paste or Re-upload this fiction*

~ by Julz on November 5, 2013.

6 Responses to “B.A.P [Part 2]”

  1. Wooaaaaaaaahhhh ><
    Unnieeee really love ur fanfiiccc❤
    Aku suka!! Minahnya jutek B)
    Next chapter juseyooo
    Jangan lama2 ya eonn :''D
    Keburu UN soalnya (?) :'''D
    Nice Fic!!!

  2. Keyyenn… Lanjut ya thor..

  3. WAAAW KEREEEN😀
    LANJUT DONG THOR..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: