R2

Teman, sahabat and persahabatan itu apa sih sebenarnya? Banyak yang gampang and cepet banget buat ngucpain ‘persahabatan’ like they know what’s friendship. Kadang sebel, kesel, dongkol gak sih sama orang yang klaim mereka itu sahabat kalian tapi faktanya, real-nya gak ada kelakuan dari itu orang keliatan kayak dia emang sahabat lo? Rasanya mau lo bejek-bejek mukanya.

Persahabatan itu harusnya gimana sih? Apa kita harus kepo and selalu tau ada apa sama sahabat kita? Atau persahabatan itu enggak perlu berbagi kesusahan dan share all of happiness aja?. Kadang bingung juga sih ya, mau berlaku and bersikap gimana sama sebuah persahabatan yang buat gue susah buat dicerna, dijabarin apa lagi dijalanin karena buat gue mengklaim sesuatu itu ada pertanggung jawabannya dan sepertinya banyak orang-orang yang gak bertanggung jawab atas klaim mereka, karena yang mereka tau tanggung jawab itu pas seorang cowok bikin ceweknya hamil atau seorang ayah yang harus tanggung jawab sama keluarganya.

Kadang gue suka bingung dengan orang yang komentar “ Kok lo gak tau sih, kan lo sahabatnya? “ nah ini yang bikin empet and kesel seperdelapan mampus, sering dan yah lumayan lah gue denger orang bilang kata-kata yang menurut gue absurd ini, gampang kok bales aja sama “ Oh ya, gue sahabatnya kayak yang lo bilang bukan stalkernya “ dijamin kalo gak beku yah lo bakal ditinggal pergi sama itu orang, abis dia mau jawab apa coba.

Gue punya satu teman, sahabat, adik atau apalah itu yah. Kadang gue bingung sendiri nempatin ini orang satu sebagai apa dia buat gue entah dia teman, sahabat, adik gue yang manja atau musuh, kalo kata jargon-jargon produk “ All in one-lah ya “ kadang gue bisa sayang banget sama ini orang, kadang gue bisa kangen banget, and kadang gue empet, muak, kesel dan sebagainya sama ini orang satu. Banyak banget cerita and moment absurd serta gak penting yang udah pernah kita laluin bareng bahkan moment yang nguras bak mandi pun udah pernah kita lewatin juga, mungkin ini hanya beberapa yang bisa gue inget dari semuanya, moment-moment yang bakal bikin gue berkata “ Itu kejadian konyol dimasa indah gue “ nantinya.

 Di SMA kita yang udah Gulung tiker.

Sekolah dimanapun itu sih sama aja tergantung kapasitas dari otak aja sih yang jadi penentu tapi kayaknya enggak sama sekolah gue yang super duper sangat yah,, gak mutu-lah dan gue adalah salah satu jebolan dari sekolah yang gak mutu itu tapi untungnya gue masih ada mutunya walaupun kadarnya standar. Sekolah ada OSISnya dong ya, untungnya sekolah gak mutu ini juga punya yang namanya OSIS nah dari organisasi yang jadi tempat ajang sok tenarnya senior ini gue ketemu and kenal sama seorang gadis nan yah lumayan lah. Dia anak kelas sebelah karena emang sekolah gue cuma punya dua kelas anak kelas satu. Kenal nama, gak banyak ngobrol and males caper itu gue, males banget buat ngomong and negor orang duluan,  jadi yah pas kenal yaudah. The end.

Bukan kelas IPA biasa

Nyata-nyatanya naik kelas 2 kan ada kelas jurusan tuh, gue sama si cewek ini satu kelas di kelas IPA. Wih gila IPA pasti persepsinya yang huni anak-anak yang encer lah ya otaknya, tapi maaf banget kalo kelas IPA yang satu ini mengecewakan anda, maklum sekolah gak mutu sodara. Gue punya dua temen deket awal-awal masuk kelas 2 dan ada genk sebelah juga yang gue lupa ada berapa orang, mereka campuran cewek-cowok, manggil abang adek dan teori gue adalah “ Abang ade-an sama aja dengan pacar tertunda “ tapi ternyata mereka enggak, lumayan kocaklah.

Gue suka gabungan sama gank sebelah yang nyatanya duduk didepan gue dan ujungnya gank kita jadi kayak marger gitu, jadi gabung dan yah semakin besar and ribet dengan kekonyolan khas anak SMA yang berisik and riweh dan itu berlangsung sampai kita lulus, yeah lulus.

DEAL buat Kuliah

Abis lulus SMA gak langsung ribet buat urusan kuliah karena alasan klasik, duit. Kerja deh seadanya dengan ijasa SMA, cari jajan buat sendiri. Hampir setahun dan akhirnya udah ketemu lagi sama jadwal-jadwalnya masuk ajaran baru. “ Gue mau kuliah nih, yang murah dimana ya? “ atas dasar omongan sebaris itu kita mikir buat nyari kampus yang pas sama keadaan kantong orang tua. “ Gue mau perbankan “, “ Gue mau bahasa “, “ Gue mau broadcast “ dan nyatanya omongan yang Cuma jadi niatan indah itu terjebak di jurusan “ Management Administrasi “ nah.

Kpop and Dance revolution

Kpop udah berjamur banget sekarang ini, anak-anak SD aja udah pada tau tapi 3 tahun lalu gue gak paham sama apa sih Kpop sampe makhluk ini ngasih ‘LES’ buat gue soal Kpop dengan barter yang enggak banget. Pernah main ke game center semacam timezone atau fun city dong, tau dance revolution dong, nah dari situ bermulai kegiatan barter yang gak masuk akal tapi berbuah banyak cerita absurd lainnya.

Dari SMP gue suka banget main dance revolution yang lebih suka gue sebut PUMP dan dari seringnya main ke timezone dan temen gue Cuma duduk tanpa dosa liatin gue keringetan main, “ Coba main dong “  dan setelah udah berapa kali gue bilang gitu dengan indahnya dia bilang “ Gue mau belajar main Pump tapi lo juga harus suka apa yang gue suka “ dan tau itu apa? Tepat, Kpop.  “ DEAL “

Temen gue mulai kasih ‘LES’ soal Kpop ke gue dengan sangat amat niatnya dengan kasih tau segala tentang Super Junior ke gue karena yang dia suka adalah Super Junior yang nyatanya bikin gue ngegilain mereka juga akhirnya dengan kasih unjuk segala tentang Super Junior mulai dari lagu-lagunya, biodata mereka + posisi mereka di group, personality mereka, video yah all about Super Junior lah dan DIA BERHASIL, GUE JADI ELF. Dan sesuai perjanjian dia juga gue ‘Liatin’ main PUMP, gue gak mau ngajarin. Cuma duduk terus komentar atas permainannya dia di mesin PUMP dengan senyum nyebelin gue kayak biasanya, “ Sial lu ngerjain gue “ udah itu aja keluhannya dia yang gue tanggepin dengan tawa yang makin nyebelin. Sekarang udah enggak pernah tuh dia Cuma duduk liat gue main PUMP, yang ada kita main bareng.

Super show 4 and I’m sorry

Udah gila sama Super Junior dan yah pasti mau lah nonton konser mereka, itu juga gue and temen gue mau. Agak maksa dengan ‘Ngutang’ buat tiket dan anteri dari subuh buat selembar tiket konser and ujungnya Cuma gue yang dapet tiket. Enggak enak, itu feeling gue karna nyatanya temen gue gak bisa nonton toh dia yang duluan suka and dari dia gue kenal mereka.

Rasa gak enak bikin gue malah jadi jarang ngomong sama temen gue, gue paham gimana rasanya harus terima gue yang bisa nonton sedangkan dia enggak. Karna gue gak enak jadilah gak ada yang enak buat dibahas sama dia, jadi bego beberapa hari. “ Ajak main dia ya, bikin lupa sama konser “ itu yang gue bilang ke temen-temen gue waktu gue udah tinggal masuk gedung konser.

KABUR????

Siang, gak ada suara motor, tiba-tiba nongol + bawa tas gede. “ Gede amat tas lo, mau kabur? “ dan yah tepat sasaran aja gitu, Cuma senyum terus nyuruh gue mandi dan abis mandi dengan seenaknya meluk gue, sial mau meluk aja nyuruh mandi dulu. Nangis, iya teman gue nangis. Emang sih udah lumayan sering liat bocah satu ini nangis dengan sedihnya tapi kali ini beda, gue Cuma pasrah dia meluk gue dengan air mata yang luber itu tanpa berbuat apa-apa. Satu hal, gue gak tau harus apa setiap ada orang yang nangis depan gue, meluk? Jangan harap gue bisa meluk orang kecuali gak dimulai duluan.

Kuburan dan Lo lupa = Gue angkat tangan

Gak tega + gak percaya bakal bisa sampe atau enggak pas temen gue  bilang “ Mau ke karet jenguk bokap “ alhasil jadi tukang ojeklah. Sampe ditempat berasa ketiban monas “ Gue lupa tempatnya “ rasanya gue mau guling-gulingan sambil jambak rambut terus minum air keras dengernya. Mau kasih ocehan ampuh nan nusuk seperti biasa gak sanggup karena sikon temen gue yang ajaib ini lupa letak makam almarhum bokapnya sendiri, alhasil kita muterin karet, muterin. Ngikutinlah gue dari belakang ke daerah yang dia rasa-rasa dimana makam bokapnya berada dan DAMN, Tuhan ada penghuni baru dateng pas temen gue sibuk bacain nisan, gue Cuma bisa mepet-mepet kerumput liatin penghuni baru yang baru aja lewat dan endingnya KITA GAK NEMU MAKAMNYA, astaga.

Mantan + Balikan = KITA FIGHT

Lewat surat gue bilang ketemen gue kalo gue balikan sama mantan yang udah ya, itulah pokoknya. “ Gue tau kok dan gue Cuma nunggu lo ngomong “ that’s it cukup bikin gue merinding disko buat nyapa apalagi ngobrol and tiba-tiba jurang keliatan gede banget diantara kita berdua, gue paham dia marah dan yah terbukti kok karena gak sampe sebulan gue putus lagi. Pas lagi masa-masa panas dan harus bahas tugas kuliah, gue udah kayak mau duduk didepan penghulu pas mau duduk sampingan sama dia, DEG DEGKAN, setelah seminggu akhirnya perdamaian dimuka bumi kembali.

LO MUSUH GUE

Mood tuh kayak cuaca, kadang terang and tau-tau mendung, sama banget kayak gue sama teman gue. Mood gue emang kayak kopaja yang sering banget tuker-tuker kenek, tau-tau bisa dengan enek, empet dan keselnya liat muka temen gue bahkan sampe dengar dia ketawa aja bikin emosi gue naik, entahlah. Ketus dan suka-suka aja ngomong kalo lagi mood labil, ngehindarin dengan cover kuping pake earphone biar gak diajak ngomong, childish.

Back hug

“ Balik badan “ yah langsung aja gue balik badan berdasarkan perintah dan gak lama suara berisik dari tarikan ingus terdegar, dia nagis lagi dan gue Cuma bisa diem lagi. Gue biarin karena toh gak bisa apa-apa juga buat menenangkan, kalo gue ngomong yang ada hanyalah “ Awas baju gue kena ingus lo “ that’s it. Temen gue udah paham banget kalo gue bukan orang yang pas buat dia dapetin kata-kata baik buat bikin better.

Lo yang ekspresif dan gue yang dingin

Urusan meluk dan dipeluk itu udah sering banget lah temen gue lakuin ke gue, suka-suka dia aja kalau mau meluk gue dimana pun dan kapanpun dia kepikiran buat meluk gue, bahkan di motor dan ngerusuhin gue yang lagi bawa motor, “ Gue turunin juga lo “ dan paling dia Cuma cekikikan kayak kuntilanak, “ Weh gue masih doyan laki “ kadang gue strees kalo itu bocah udah over banget. Kadang gue pengen meluk itu bocah duluan kalo muka-mukanya udah nunjukkin bad feeling tapi gue Cuma bisa niat doang karena buat yang namanya meluk orang gua susah banget, boro-boro meluk buat bilang “ Lo gak apa-apa? “ susahnya ampun-ampunan.

We’re translator for each others

Moodly abis itulah gue dan mungkin semacam perfectionis jadi kadang buat sesuatu yang gak sesuai rencana bikin emosi gue tersulut dengan sangat cepat dan yang bisa tau apa yang gue maksud dan gue pikirin saat kayak gitu yah Cuma temen gue yang satu itu, “ Kalian juga sih kan awalnya gak gini rencananya “ kata-kata yang ngewakilin gue dari kekecewaan akibat dari kelakuan temen-temen gue yang lainnya dan disaat temen gue yang satu ini juga lagi sibuk dengan penjabarannya mengenai satu hal yang Cuma bisa ditanggepin dengan “ Apaan si, gue gak paham omongan lu “ gue yang akan ambil alih buat lakuin penjabaran ulang dari hasil omongannya dia yang belum kering itu, aneh memang kenapa gue bisa ngerti apa yang dia maksud disaat banyak orang gak paham dia mau nyampein apa.

Entahlah bisa dibilang apa segala moment-moment itu, pertemanan atau persahabatan, yah terserah aja. Yang gue tau kita berbagi semua hal yang kadang sangat-sangat aneh dan gak masuk akal buat dibagi ke orang lain dan hanya kita aja yang tau. Banyak yang udah mundur untuk jadi temen gue sejauh ini dengan ke absud-tan gue dan yang bertahan hanya temen gue yang satu ini, kita punya cara sendiri buat bagaimana menyikapi dan merespon satu sama lain, kita saling benci dan saling mencari untuk berbagi, hal yang aneh tapi terjadi, buat gue itu yang bikin lucu.

Saat mengklaim sesuatu, meyatakan sesuatu baiknya pikirin lagi, apa iya sikap lo itu menunjukkan apa yang udah lo lontarkan karena kadang yang lo klaim sebagai sahabat itu butuh sosok yang lo sebutkan itu tanpa harus “ Gue butuh lo “ 3 kata simple itu kadang yang paling susah buat keluar. Gak perlu jadi orang yang paling tahu untuk jadi seorang sahabat buat orang lain, cukup dengan kasih diri lo saat dia butuh walau kadang kita juga gak tau kapan dia butuh, simple way to know it just ask her/him “ have you eaten? “ atau “ Apa kabar hari ini? “

Mungkin banyak, banyak banget moment-moment orang lain dengan sahabat atau temen-temen mereka yang lebih mengharukan, asik, seru and keren tapi dari itu semua intinya sama, sama karena initinya hanya berbagi karena memang hidup itu berbagi, bayangin aja betapa bakal banyak banget orang gila karena gak bisa ada seorang pun yang bisa diajak ngomong saat mereka strees dan itulah salah satu gunanya psikiater diakala lo gak punya seorang pun buat berbagi, biar lo gak stress.

Gue hanya seorang teman dari seseorang yang udah hampir 6 tahun jadi temen gue. Menceritakan beberapa moment gue yang gak bakal bisa gue lupain barengan sama temen gue. Mungkin kita bersahabat tapi gue gak bisa bilang kalau gue sahabatnya karena buat gue persahabatan itu terlalu tinggi, dan gue takut untuk enggak mencapai karakteristik seorang sahabat buat seseorang karena mengklaim berarti bertanggung jawab. Haaahhaaa  ….

Rizma (9)

I’m wrote this for my best friends Kim Yoora a.k.a Risma ristya ..

Happy Birthday and thanks to you to be my best friends, love yaa … ^^

~ by Julz on November 5, 2013.

2 Responses to “R2”

  1. how lucky you are…
    ahh pengen nangis…
    ga ka july.. ga ka dita…
    kalian beruntung
    all the best for you and your bestfie unn..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: