Why, I can’t say no. Mr. Lee

EunHae (64)

Author  : RJulynda / July

Cast  : Lee HyukJae , Lee Donghae (Super Junior)

Jang Nyoung (oc)

Gendre  : Romance – AU

Rating   :  NC 21

Length  : Oneshot (maybe continues)

Disclameir  : This story and plot is MINE but not for the Cast😄

NB:

Buat yang belum cukup umur diharap MENJAUH!!

Kalo berani baca, dosa ditanggung sendiri yah!

Ini FF NC pertama yang Author buat jadi kalo part “NC” nya enggak memuaskan mohon dimaafkan karena masih tahap “Belajar”😄.

Why, I can’t say no. Mr. Lee

Nayoung POV

Bosan, bosan dan sangat bosan hari ini, apapun yang aku lakukan hari ini rasanya sangat membosankan. Kemana dia, kemana si mood boster ku itu. Kepalaku sudah lelah berputar mencari sosok tampan dan manis yang sudah mencuri perhatianku 2 tahun ini. Mr. Lee odiga?

“ Mr. Lee odiga? “ , “ ne, kau mencariku? “ langsung saja aku menoleh ke suara yang dari orang yang sedari tadi aku cari, dia duduk disebelahku yang sedang mengaduk-aduk jus jeruk ku malas. “ Oppa “ , huaaaah dia pake baju yang aku suka, tampan Mr. Lee.  Setelah melihatku beberapa saat tangannya yang kekar itu mengusap lembut pucuk kepalaku, rasanya senang sekali mendapat perlakuan manis dari pria ini. “ Jadi, ada apa kau mencariku nyonya Jang? Miss me? “ tanyanya sambil menenggak jus jeruk ku, aku hanya melihatnya, mencoba meredam rasa bahagia di dadaku.

“ Hei Donghae’aa, bisa tidak kau jangan membangunkan aku hanya untuk mengantarkan ini “ Eunhyuk oppa melemparkan sebuah dompet ke atas meja yang aku dan Donghae oppa tempati, dia menarik gelas jus yang ada di depan Donghae oppa dan langsung meminumnya ganas. “ Ya, kenapa kalian meminum jus ku? “ spontan kedua kakak beradik itu melihatku “ Heeheee, lanjutkan saja “ ucapku. “ Dan kau, kenapa masih di sini? “, “ Wae? Kenapa memangnya, gak boleh “ sautku dan menjulurkan lidahku kearah Eunhyuk oppa, membuatnya kesal dan membuat gerakan seakan ingin memukulku, tangan Donghae oppa menghadangnya “ Kau ada kelaskan, kenapa masih di sini. Pabo “ langsung saja aku mengarahkan pandanganku pada jam tanganku. “ Aaah iya aku ada kelas. Annyeong oppa “ dengan berlari aku meninggalkan mereka di kantin. “ Oh ya, tolong bayar jusnya ya “ kataku yang kembali kearah mereka dan kemudian kembali berlari menuju kelas, aku melihat Donghae oppa tersenyum dan Eunhyuk oppa yang mengumpat.

Eunhyuk POV

“ Lain kali jangan main di apartement ku, cari saja hotel “ bocah ini kenapa sering sekali bercinta di apartemenku dan menyuruhku untuk membawakan barangnya yang selalu ada saja yang tertingal di rumah. “ Heehee, mianhae hyung aku tidak mungkin melakukannya di rumahkan “ lagi-lagi dia hanya tersenyum manis untuk minta maaf. “ Yang semalam itu terakhir kalinya ya, awas kau “ ucapku saat dia mulai beranjak.“ Mian Eunhyuk’ssi, Jusnya “, “ Ah, ne? oh iya “ aaah kenapa sial sekali, tadi Donghae pagi-pagi membangunkanku untuk mengantarkan dompetnya dan sekarang aku harus membayar jus Nayoung, haaah ada apa dengan mu Lee Hyukjae.

“ Bayar jus mu “ , “ mwo? “. “ Ya. Oppa lepas, mau kemana? “ aku menariknya, membawanya ke mobil dan langsung menancap gas menuju rumah. Aku membuka pintu apartemen ku dan diikuti dengan langkah kecil Nayoung, “ Tadi aku yang membayar jus mu jadi gantinya kau harus masak untuk ku “, “ Hyukie oppa kapan kau akan tidak seenaknya padaku? “ ucapnya kesal tapi tetap mengarah ke dapur. Haaahha dia selalu begitu “ Aku mandi dulu “, “ ne “ ucapnya sambil mengikat rambut panjangnya itu, manis.

“ Aaahh.. aaahh.. Op.. ppaah “. Suara itu, aaah Lee Donghae kau mau mati. Bruuuk, lantas saja aku menendang pintu kamarku sendiri agar Donghae tau aku pulang. Aku menghampiri Nayoung yang masih memasak, mematikan kompor lalu menariknya keluar rumah, “ Oppa, aku sedang masak “ aku tidak mendengarkan ucapannya, hanya terus menariknya dari rumah.

“ Ya. Mau mu apa, tadi menyeretku dari kampus untuk masak dan giliran aku masak kau malah menyeretku ke sini “, “ Sudah diam saja dan makan “ sautku sambil mengunyah makanan yang aku pesan tadi. ‘ I’m walkin to the day, I’m walkin to the day ‘ bunyi dering ponselku dan di layar terdapat nama Donghae.

“ Hyung apa tadi itu kau? “

“ Kau benar-benar cari mati Lee Donghae “

“ Mianhae hyung itu yang terakhir, heeeehhee “

“ Awas kau “

“ Odiga? “

“ Makan “

“ Ya sudah, selamat makan “

“ Donghae oppa, itu Donghae oppa? “, “ Eeeum “ kenapa, kenapa kalau itu Donghae?. Selesai makan aku mengantar Nayoung pulang ke apartemennya dan setelah itu aku menuju ke rumah untuk memberi Donghae pelajaran.

“ Sudah aku bilang yang semalam itu terakhir kalinya, kenapa kau tadi melakukannya lagi di rumah ku, hah!! “ langsung saja aku melemparkan segala yang aku gapai pada Donghae setelah dia membukakan pintu untukku. “ Haaahhaa, hyung mianhae “ dia berlari menghindari serangan lemparanku, “ Ya! Lee Donghae, mati kau “ segera saja aku menerkam (?) tubuhnya dan menindihnya, menahan bahunya untuk berdiri “ Ingat itu yang terakhir, arasso! “, “ Ne hyung “.

“ Tadi aku lihat dapurmu berantakan, kau masak? Sejak kapan? “, “ Bukan, itu Nayoung tadi itu Nayoung “, “ Ouh. Aah, Nayoung ! “, “ Sudahlah dia tidak dengar suara desahan sialan itu “, “ Haaahaa, tapi itu sangat nikmat hyung “, “ Apa katamu saja “.

Nayoung POV

TING TONG

Siapa yang datang malam-malam begini, menggangu saja. “ Nuguseyo? “, “ Aku “ Hyukie oppa, ada apa, tumben sekali dia malam-malam datang. “ Tumben sekali oppa datang malam “, “ Aku numpang tidur ya, malam ini saja “, “ Mwo? Memangnya rumah oppa kenapa, kenapa tidur di sini dan itu, itu muka oppa kenapa? “, “ Nayoung’aaa, kau berisik sekali. Rumah ku di pakai Donghae dan gak mungkin aku pulang ke rumah orang tua ku dengan wajah begini, yang ada omma bakal pingsan “.

Aku duduk berhadapan dengan Eunhyuk oppa, melihat wajahnya yang memar dibeberapa tempat dan bibirnya yang sedikit mengeluarkan darah. “ Kau berkelahi lagi? oppa itu,, “, “ Apa tidak ada obat? “ ucapnya menghentikan pembicaraanku. Aku masuk ke dalam kamar untuk mengambil kotak obat. “ Kenapa oppa ikut masuk, di luar saja “ Eunhyuk oppa mengikuti ku masuk ke dalam kamar dan berbaring di kasur ku. Aku menghampirinya, menarik tangannya untuk duduk

“ Bisakah oppa ganti hobby berkelahi oppa itu dengan yang lain? “ , “ Aaa! Pelan-pelan “, “ Ini ulah mu sendirikan, siapa suruh kau berkelahi “. Sesekali aku menekan keras bagian memarnya, membuat Eunhyuk oppa mengerang sakit. Dia ini sering sekali begini, biarkan saja aku kasih pelajaran. “ Cha, selesai “ ucapku sambil memasukkan obat-obat yang aku pakai ke dalam kotak dan sesuatu yang lembut meyerang permukaan bibirku. Aku mengangkat wajahku dan melihat ke Eunhyuk oppa dengan tatapan kaget juga bingung namun dia malah kembali menyerang bibirku, menjilat permukaan bibirku dengan lidah basahnya itu. “ Gomawo sudah mengobatiku, aku tidur diluar. Jalja “ aku menyentuh bibirku yang basah akibat ulahnya. My first kiss, kenapa bukan Donghae oppa dan kenapa tadi aku diam saja, kyaaaaa.

~~~

Aku keluar dari kamar berniat membuat sarapan dan melihat Eunhyuk oppa yang tertidur pulas di sofa, wajah memarnya masih terlihat jelas. Aku berkutat dengan peralatan masak di dapur saat Eunhyuk oppa sudah duduk di meja makan “ Oppa sudah bangun? “, “ Eeeum “ sautnya sambil menguap dan sedikit menggeliat dibangku, kemudian dia malah meletakkan kepalanya di atas meja. “ Oppa, irona. Cuci muka dan makan sarapanmu “ ucapku membangunkan Eunhyuk oppa yang kembali tertidur di meja, dia mengerejapkan matanya dan kemudian berjalan ke kamar mandi, lucu sekali.

“ Hae oppa, bilang sama hyung mu buat jangan datang ke rumah ku dengan wajah lebamnya itu “ ucapku saat bertemu dengan Donghae oppa di kantin, “ Ahhaa, mianhae Nayoungieee itu gara-gara aku. Mian , eo “ haaaah rasanya mau meleleh melihat senyum manis Donghae oppa di pagi hari. Baru saja aku ingin mengajak Donghae oppa untuk pergi bersama saat seorang yeoja datang dan menghampiri kami berdua, dia langsung duduk di samping Donghae oppa dan memeluk lengannya membuatku panas seketika. “ Chagi, gomawo buat yang semalam. Aku mau lagi boleh? “, “ Ne, kapan pun “ apa ini, apa dia yeoja chingu Donghae oppa. Aku tidak sadar air mataku menetes begitu saja melihat kedua orang ini. “ Nayoungieee, gwaenchana? Uljima “ aku tersadar dengan suara Donghae oppa dan langsung menyeka air mata yang tidak tau sejak kapan dengan lancang mengalir.

“ Nayoung’aaa, yaaa Jang nayoung! “ aku hanya berlari tanpa memperdulikan Eunhyuk oppa berteriak memanggilku, aku tau dia mengikuti langkahku. Aku memeluk Eunhyuk oppa saat dia sudah berada dekat denganku dan aku menangis dipelukkannya. “ Donghae oppa, gak boleh, dia milikku. Gak boleh, gak boleh “ , “ Mwo Donghae? “

Eunhyuk POV

“ Donghae oppa, gak boleh, dia milikku. Gak boleh, gak boleh “ , “ Mwo Donghae? “ tanyaku mendengar ucapannya. Donghae, ada apa dengan Donghae dan kenapa Nayoung menangis menyebut nama Donghae. Aku hanya bisa menenangkannya karena percuma saja kalau aku bertanya saat dia sedang seru menangis sekarang ini.

“ Oppa tau Donghae oppa punya pacar? “, “ Aah ne, aku tau. Wae? “ dia hanya diam mendengar ucapanku. Ini, apa dia menyukai Donghae?. Nayoung kembali menangis namun tidak sehisteris tadi, “ Kau menyukainya? Donghae, kau menyukainya “, “ ne, aku menyukainya oppa. Othoke, tapi dia sudah punya pacar. 2 tahun ini menyukainya tapi aku tidak berani bilang padanya “ kini tangisannya kembali histeris, aku menenangkannya di pelukanku.

Aku mengantarkanya pulang ke rumah dan di jalan Nayoung tertidur, mungkin dia lelah menangis. Gadis ini, kenapa aku tidak tau dia mencintai adik ku sendiri, aku pikir selama ini dia menyukaiku ternyata salah, aku sedikit kecewa ternyata selama ini aku terlalu percaya diri. “ Nayoung’aaa irona, sudah sampai “ matanya perlahan terbuka, masih terlihat sembab akibat menangis. Aku mengusap lembut rambutnya, dia manis sekali. Nayoung tak lantas turun, dia terdiam sebelum akhirnya malah menangis lagi, aku mulai tidak tahan melihatnya menangis, “ Cengeng, sampai kapan pun Donghae tidak akan melihatmu, dia sudah ada Yoora yang memiliki segalanya sebagai wanita, lagi pula salahmu sendiri kenapa hanya menyembunyikan perasaanmu “ ya dan itu juga yang aku lakukan selama ini padamu Jang Nayoung, menyembunyikan rasaku padamu.

Sebelum turun dari mobil ku Nayoung menatapku tajam, aku tau dia marah dan kesal tapi aku balik memandang acuh padanya, memberikan pandangan menyebalkan milikku, entahlah refleks saja seperti ini.

~~~

Sudah hampir  seminggu ini aku tidak melihat Nayoung di kampus, apa dia sakit atau apa?. Dari parkiran aku meliat Donghae keluar dari kantin menggandeng tangan Yoora kekasihnya dan tidak jauh dari sana aku melihat Nayoung. Aku melihatnya berjalan lemas sambil memandang Donghae dan Yoora yang berjalan didepannya. Dasar yeoja bodoh, sudah tau sakit kenapa dia masih melihatnya. “ Ikut denganku “ , “ Aku bilang ikut “ kataku lagi saat Nayoung melepaskan genggaman tanganku, menyeretnya ke mobil.

“ Oppa mau apa? “, “ Aku muak melihatmu menangis karena Donghae “ aku membawanya ke dalam kamarku dan mengunci pintu. “ Kenapa kau tidak bersamaku saja, lupakan Donghae. Dia sudah bersama Yoora “ aku menghampirinya yang menangis dan memeluknya, tidak ada perlawanan darinya. “ Aku mau Hae oppa, aku mencintainya “ ucapannya membuatku kesal, sangat kesal. “ Dan aku menginginkanmu dari dulu , tidak akan aku berikan kau pada adik ku sendiri “ Nayoung menatap ku bingung dan melepas pelukkannya

“ Apa matamu buta Jang Nayoung, buta karena Donghae dan tidak melihat aku selama ini? “, “ Oppa ,, mmmpph “ aku sudah tidak bisa menahannya lagi sekarang. Aku menciumnya pelan, mencoba menyampaikan perasaanku padanya namun Nayoung mendorongku. “ Oppa , cukup. Aku mau pulang “. Aku menarik tangannya dan menghempaskanya ke tempat tidur, menindihnya sebelum sempat dia bangkit dan kembali menciumnya.

Nayoung meronta di bawahku, aku membiarkan saja dia memukuli dadaku. Dia menangis tapi aku tidak menghiraukan tangisannya itu. Aku meremas dadanya agar ada celah untukku bermain dengan lidahnya dan benar saja Nayoung membuka mulutnya, dengan cepat aku memasukkan lidahku dan bermain disana, mencari lidahnya dan menyedotnya.

Aku masih sibuk memainkan lidahku, tidak memberikan jeda untuk Nayoung bernafas dengan tanganku yang mulai menjamahi seluruh tubuh bagian atasnya. Aku meremas kedua dadanya dengan adil dari luar kemeja sambil terus berperang lidah. “ Op….. ppaah…..  ak….u “ aku tau Nayoung kehabisan nafas, lalu mengalihkan ciuman ku ke leher mulusnya itu, menyedot dengan nafsu yang sudah merajaiku sekarang, meninggalkan kissmark sebanyak mungkin di sana hingga sesekali terdengar decakan akibat ciumanku di lehernya.

Nayoung POV

Mau bagaimana pun aku tidak bisa menghindar dari Eunhyuk oppa yang sudah mengunci tubuhku di bawahnya, meronta pun percuma. Badannya yang atletis itu bisa dengan mudah menahan setiap gerakkan ku. Tangannya mulai bergrilnya di tubuhku, mengelus punggungku dan melepaskan bra kemudian melemparkannya yang sudah pasti kemejaku pun sudah tak lagi terpasang di tubuhku. “ Aaaaa….. hhssss….. aaaahh…. “ Eunhyuk oppa mencium dan menyedot-nyodot dadaku dengan sangat bernafsu, juga meremas-remas dadaku yang satu lagi  sambil sesekali memilinya, kenapa rasanya sangat nikmat, kenapa aku malah ingin menikmatinya, “ Aaaahh…… oppa…… “  Giginya mengigit kecil nipels ku, membuat aku mengelinjang kenikmatan, kenapa bukan Donghae oppa yang melakukannya.

Entah setan apa yang menguasaiku sekarang, aku malah menekan kepala Eunhyuk oppa agar dia memperdalam ciumannya di dadaku “ Kau mulai menikmatinya? “ Eunhyuk oppa menghentikan aksinya dan menatapku, aku memalingkan wajah darinya, rasanya sangat malu. “ Liat aku Chagi “ Eunhyuk oppa mengarahkan wajahku untuk melihatnya “ Wajahmu merah. Aku akan melakukannya dengan pelan agar kau tidak sakit “ ucapnya dan kembali menyambar bibirku dan kali ini aku menerimanya dengan baik, etahlah aku sudah tidak bisa menahan godaan untuk menikmati bibir manisnya ini.

Aku merasakan sesuatu memasukki lubang bawahku dan terasa terkoyak “ Aa….assss… aahh….. appo “, “ Mian, supaya nanti tidak sakit saat aku memasukkan junior ku “ Eunhyuk kembali menenggelamkan wajahnya menciumi dada kiriku dan meremas gemas dada kanan ku, aku sudah full neked. “ Oppa kau curang, aku sudah neked “ ucapku dan Eunhyuk oppa bangkit dari tubuhku, membuka semua pakaian yang dipakainya dan kemudian kembali menindihku , melanjutkan aksinya menciumi dadaku dan jarinya yang menjelajahi lubangku.

“ Op…pah… aaaa….da…. yang…. mau keluarrrrrr “ ucapku saat tiga jari Eunhyuk bermain di lubang ku cukup lama, Eunhyuk oppa turun dan berhadapan dengan Miss V ku dan mengecup permukaannya, tak lama memasukkan lidahnya bermain disana, hingga rasanya ada cairan yang banyak keluar dari lubang ku. Eunhyuk oppa menelan semua cairan itu, membersihkannya dengan lidahnya, aku melihatnya sangat menikmati cairanku. “ Apa itu enak? “ tanyaku dan Eunhyuk oppa menyambar bibirku lagi, memberikanku cairan orgasmeku untuk ku cicipi.

Eunhyuk oppa kembali mencium dan menyedot leherku, sesekali dia juga mengigit kecil leher ku , aku benar-benar sudah sangat menikmati perlakuannya padaku. Aneh kenapa aku membiarkan dia melakukan semua ini padahal aku mencintai adiknya. Donghae oppa, tapi kenapa aku hanya pasrah diperlakukan seperti ini olehnya, aah entahlah sekarang aku hanya ingin menikmati perlakuannya ditubuhku. Tanganku meraba punggungnya yang lebar itu, Eunhyuk oppa masih saja melukis banyak kissmark di leher dan dadaku. “ AAAAHHHH…. OP….. PPAAH….. “ , “ Tahan sebentar chagi “ Eunhyuk oppa menyambar bibirku lagi, dibawah sana rasanya sakit dan perih saat junior Eunhyuk oppa terbenam sempurna di lubangku.

“ Aaaaa…… eummmph… Aaaa….. ku yang pertama “ ucapnya sambil menatapku dengan senyumnya yang entah rasanya sangat manis sekarang, dia mengusap air mataku yang keluar karna rasa sakit akibat sobeknya selaput darahku dan mulai menggerakkan pinggulnya maju mundur perlahan. Lama-lama gerakkan pinggul Eunhyuk oppa semakin cepat membuat juniornya yang aku rasa sangat besar itu menghantam dinding rahimku berkali-kali dan menyentuh titik rangsangku. “ Aaahh…. Aaaahh…  oouuhhsss…… Palli….. oppa.. palli “ apa ini, kenapa nikmat sekali melakukan sex seperti ini. “ Mendesahlah chagi, sebut namaku “ aku merasakannya Eunhyuk oppa menarik hampir semua batang juniornya, aku menatapnya bingung “ Oppa, kau uuuggghhh……. “ sekali hentakan Eunhyuk oppa memasukkan juniornya itu membuatku kaget dan merasakan perih juga sangat nikmat “ Aaahh ,, aaahh ,,, Nayoung’aaa, kau nikk,,, math….. “ Eunhyuk oppa menggenjot juniornya cepat dan mengulum dada kiriku dan meremas kuat dada kananku membuatku menggila dengan segala rasa nikmat yang dia berikan ditubuhku.

“ Aku…. Opp….. ppah, mau keluar….  “ Eunhyuk terus saja mengenjot juniornya dengan cepat, dari tadi aku juga sudah ikut menggerakkan tubuhku berlawanan dengannya membuat juniornya dengan mudah menyentuh Gspot ku “ Aaaaaahhhh ……..” aku merasakan hangat di rahimku dan aku rasa itu cairan dari Eunhyuk oppa. Eunhyuk oppa memberikan jarak antara tubuhku dan dirinya, dia memandangiku. “ Mulai sekarang cobalah hanya melihatku, arra? “ aku memandangnya lagi setelah sebelumnya aku membuang muka darinya, melihat wajahnya yang sangat serius mengucapkan itu refleks saja aku menganggukkan kepalaku membuatnya mendaratkan ciuman hangatnya padaku yang kemudian manarik selimut untuk menutupi tubuh kami. “ Biarkan punyaku tetap di sana ya “ saat dia  berbaring disampingku sambil memelukku, dia tidak melepaskan kontak kami dan tertidur. Apa ini benar, benar kalau aku melakukan hal ini dengan orang yang tidak aku cintai, tapi aku sangat menikmatinya dan sejak tadi aku lupa akan Donghae oppa.

 -The End-

~ by Julz on February 26, 2014.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: